Pertumbuhan Ekonomi AS Q3 Melambat Sesuai Perkiraan

773

(Vibiznews – Economy & Business) Perekonomian AS melambat pada kuartal ketiga seperti yang dilaporkan sebelumnya, tetapi laju itu mungkin cukup kuat untuk menjaga pertumbuhan di jalur untuk mencapai target 3 persen pemerintah Trump tahun ini.

Produk domestik bruto meningkat pada tingkat tahunan 3,5 persen, Departemen Perdagangan mengatakan pada hari Rabu dalam estimasi kedua pertumbuhan GDP kuartal ketiga. Itu tidak berubah dari perkiraan pada bulan Oktober dan jauh di atas potensi pertumbuhan ekonomi, yang diperkirakan ekonom menjadi sekitar 2 persen.

Ekonomi tumbuh pada laju 4,2 persen pada kuartal kedua. Sementara bisnis mengakumulasi persediaan pada kecepatan yang lebih cepat dan menghabiskan lebih banyak untuk peralatan dari yang diperkirakan pada kuartal ketiga, yang diimbangi oleh revisi ke bawah untuk belanja konsumen dan ekspor.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan pertumbuhan PDB kuartal ketiga tidak direvisi pada 3,5 persen.

Pertumbuhan didorong oleh paket pemotongan pajak Gedung Putih senilai $ 1,5 triliun, yang telah memberikan dorongan belanja konsumen dan meningkatkan investasi bisnis. Stimulus fiskal adalah bagian dari langkah-langkah yang diadopsi oleh pemerintahan Presiden Donald Trump untuk mendorong pertumbuhan tahunan hingga 3 persen secara berkelanjutan.

Pemerintah juga melaporkan pada hari Rabu bahwa laba perusahaan setelah pajak meningkat pada tingkat 3,3 persen pada kuartal terakhir setelah naik pada laju 2,1 persen pada kuartal kedua.

Ukuran alternatif pertumbuhan ekonomi, pendapatan domestik bruto (GDI), meningkat pada tingkat 4,0 persen pada kuartal ketiga, mempercepat laju 0,9 persen pada kuartal kedua.

Rata-rata PDB dan GDI, juga disebut sebagai output domestik bruto dan dianggap sebagai ukuran kegiatan ekonomi yang lebih baik, meningkat pada tingkat 3,8 persen dalam periode Juli-September, naik dari laju pertumbuhan 2,5 persen pada kuartal kedua.

Pengeluaran bisnis untuk peralatan tampaknya telah melemah pada awal kuartal keempat dan suku bunga yang lebih tinggi memperlambat permintaan untuk perumahan.

Dengan harga minyak yang jatuh dengan cepat, belanja bisnis untuk peralatan kemungkinan akan memoderasi secara signifikan. Harga minyak yang lebih rendah cenderung merugikan investasi di sektor energi karena berkurangnya keuntungan. Harga minyak mentah Brent telah merosot lebih dari 30 persen dari tertinggi empat tahun di atas $ 86 pada awal Oktober, tertekan oleh kekhawatiran kelebihan pasokan di tengah perlambatan pertumbuhan ekonomi global.

General Motors Co mengumumkan pada Senin bahwa pihaknya akan memangkas ribuan dari tenaga kerja Amerika Utara, memangkas produksi dan menghilangkan beberapa model mobil yang laris, yang bisa memiliki efek riak pada ekonomi domestik.

Pertumbuhan kuartal ketiga yang solid diperkirakan akan menjaga Federal Reserve di jalur untuk menaikkan suku bunga pada bulan Desember untuk keempat kalinya tahun ini, meskipun eskalasi kritik dari Trump bahwa kebijakan moneter ketat mulai memperlambat ekonomi.

Perkiraan pertumbuhan untuk kuartal keempat saat ini sekitar 2,5 persen. Para ekonom memperkirakan pertumbuhan PDB akan melambat pada tahun 2019 ketika stimulus fiskal memudar dan dampak dari perang perdagangan yang pahit dengan China serta perselisihan perdagangan dengan mitra dagang lainnya membawa korban mereka.

Perlambatan pertumbuhan kuartal ketiga sebagian besar mencerminkan dampak dari tarif pembalasan Beijing atas ekspor AS, termasuk kedelai. Pengiriman petani front-loaded ke China sebelum tarif berlaku pada awal Juli, meningkatkan pertumbuhan kuartal kedua. Sejak itu, ekspor kedelai menurun setiap bulan, meningkatkan defisit perdagangan.

Pertumbuhan dalam belanja konsumen, yang menyumbang lebih dari dua pertiga kegiatan ekonomi AS, meningkat pada tingkat 3,6 persen pada kuartal ketiga. Itu turun dari tingkat 4,0 persen yang diperkirakan pada bulan Oktober.

Impor meningkat sedikit lebih cepat pada kuartal ketiga dari perkiraan sebelumnya sementara penurunan ekspor jauh lebih tajam, yang mengarah ke kesenjangan perdagangan yang lebih luas, yang memotong 1,91 poin persentase dari pertumbuhan PDB pada kuartal ketiga, bukannya 1,78 poin persentase dilaporkan bulan lalu. Itu yang terbanyak sejak kuartal kedua 1985.

Rebound dalam impor sebagian didorong oleh permintaan domestik yang kuat dan juga mencerminkan terburu-buru oleh bisnis untuk persediaan sebelum bea masuk AS, sebagian besar pada barang-barang China, mulai berlaku pada akhir kuartal ketiga.

Impor dikurangi dari pertumbuhan PDB. Tetapi beberapa impor kemungkinan berakhir di gudang, menambah persediaan persediaan, yang berkontribusi terhadap PDB. Persediaan meningkat pada tingkat $ 86,6 miliar, bukannya estimasi $ 76,3 miliar pada bulan Oktober.

Akibatnya, investasi persediaan menambahkan 2,27 poin persentase terhadap pertumbuhan PDB. Itu lebih dari 2.07 persentase poin yang dilaporkan bulan lalu dan merupakan kontribusi terbesar sejak kuartal keempat tahun 2011.

Belanja bisnis untuk peralatan meningkat pada tingkat 3,5 persen, bukannya tingkat 0,4 persen yang dilaporkan sebelumnya. Itu masih laju paling lambat dalam dua tahun. Moderasi dalam pengeluaran bisnis telah disalahkan pada tarif impor, yang meningkatkan biaya produksi untuk perusahaan, seperti Caterpillar Inc, 3M Codan Ford Motor Co.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here