Dolar AS Turun Terendah 1 Minggu Merespon Pidato Powell

732

(Vibiznews – Forex) Dolar AS melemah terhadap mata uang utama lainnya pada Kamis, karena pasar mengambil komentar Ketua Federal Reserve Jerome Powell bahwa suku bunga AS hanya di bawah netral sebagai sinyal bahwa siklus kenaikan suku bunga tiga tahun mendekati akhir.

Indeks dolar, yang mengukur nilai dolar AS terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, turun 0,2% menjadi 96,64 – level terendah dalam hampir satu minggu.

Powell mengejutkan pasar pada hari Rabu ketika dia mencatat bahwa tingkat kebijakan, pada 2 hingga 2,25 persen, sekarang “hanya di bawah” kisaran luas perkiraan netral, yang pada bulan September adalah 2,5 hingga 3,5 persen.

Pergeseran itu tercermin di pasar uang, di mana ekspektasi kenaikan suku bunga Fed menurun menjadi sekitar 47 basis poin selama tahun depan dari 52 basis poin awal pekan ini.

Dolar juga melemah di seluruh papan dan terakhir turun 0,4 persen pada ¥ 113,25 dan seperempat persen lebih lemah terhadap euro. Euro naik $ 1,1394, setelah menyentuh $ 1,13975 – tertinggi dalam hampir seminggu.

Imbal hasil Treasury AS 10-tahun jatuh ke level terendah sejak September di 3,013 persen pada hari Kamis, menambah sentimen bearish terhadap dolar.

Fokus sekarang beralih ke rilis sesi indeks harga PCS AS bulan ini, pengukur inflasi favorit Fed, untuk petunjuk lebih lanjut tentang prospek suku bunga AS. Beberapa risalah dari pertemuan November Fed juga dirilis pada siang hari.

Analis mengatakan bahwa risalah tersebut kemungkinan akan menegaskan kembali ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga pada bulan Desember tetapi tidak mungkin memiliki dampak yang signifikan, karena fokus pasar kini telah berubah menjadi apakah Fed akan menghentikan siklus pengetatan tahun depan.

Kelemahan dolar di belakang komentar Powell diperkirakan akan terbatas, mengingat peringatan menjelang KTT G20 pada Jumat dan Sabtu di mana Presiden AS Donald Trump dan Presiden China Xi Jinping dijadwalkan untuk membahas masalah perdagangan yang kontroversial.

Di tempat lain, sterling naik ke $ 1,2830 tetapi melemah 0,2 persen terhadap Euro menjadi 88,81 pence, mencerminkan ketidakpastian tentang apakah Perdana Menteri Inggris Theresa May bisa mendapatkan kesepakatan Brexit disetujui oleh parlemen yang patah-patah.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here