CPI Tokyo Naik, Demikian Juga Data Produksi Jepang Tumbuh Terbaik Sejak 2015

344

(Vibiznews – Economy & Business) – Data hasil produksi Jepang tumbuh paling baik pada Oktober sejak 2015, rebound dari penurunan pada bulan sebelumnya yang disebabkan oleh bencana alam, tanda harapan bagi produsen yang menghadapi peningkatan risiko dari gesekan perdagangan global. Dan merupakan kenaikan bulan-ke-bulan tercepat sejak Januari 2015.

Produsen yang disurvei oleh Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri (METI) memperkirakan output naik 0,6 persen pada November dan meningkat 2,2 persen pada Desember.

Para ekonom memperkirakan output pabrik akan pulih pada kuartal ini karena kendala pasokan yang disebabkan oleh bencana alam yang menghambat produksi dan distribusi fisik yang melambat, membuka jalan bagi pemulihan dari kontraksi kuartal ketiga.

Namun, perlambatan permintaan global dan meningkatnya perang perdagangan AS-China dapat mengancam perdagangan dan pertumbuhan global dalam beberapa bulan mendatang, membuat ekspor dan belanja modal Jepang menjadi rentan.

Perekonomian Jepang, raksasa ekonomi terbesar ketiga di dunia, menyusut lebih dari yang diperkirakan pada kuartal ketiga, dilanda bencana alam dan ekspor yang lesu.

Sejumlah data baru-baru ini seperti penjualan ritel mendukung pandangan bahwa kontraksi ekonomi Jepang kuartal ketiga bersifat sementara.

Data terpisah menunjukkan tingkat pengangguran Jepang naik tipis menjadi 2,4 persen pada Oktober dari 2,3 persen pada September, sementara ketersediaan pekerjaan berkurang menjadi 1,62 pekerjaan per pemohon dari 1,64 pada bulan September, tingkat yang dicapai pada tahun 1974.

Penduduk Jepang yang semakin tua dan menyusut telah menyebabkan pasar kerja yang ketat, menyebabkan kekurangan tenaga kerja dan menaikkan upah secara bertahap karena banyak perusahaan berebut untuk menarik pekerja.

Meskipun ekonomi solid dan pasar tenaga kerja ketat, namun, inflasi sedang berjuang untuk naik.

Indeks harga konsumen inti (CPI) di Tokyo, yang mencakup produk minyak tetapi tidak termasuk harga makanan segar, naik 1,0 persen pada tahun ini hingga November, sesuai dengan estimasi median ekonom dan jauh di bawah target 2 persen bank sentral.

Indeks Tokyo tersedia sebulan sebelum CPI inti nasional, dan berfungsi sebagai indikator utama inflasi konsumen.

Penjualan ritel Jepang naik paling besar dalam 10 bulan pada bulan Oktober karena konsumen mengeluarkan lebih banyak bahan bakar, mobil, obat-obatan dan kosmetik, dalam tanda ekonomi kemungkinan kembali ke pertumbuhan setelah tersandung musim panas, demikian data yang dirilis pada hari Kamis.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner of Wealth Planning Services
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here