Harga Minyak Tergelincir Akibat Peningkatan Pasokan

1166

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak tergelincir pada hari Jumat karena persediaan membengkak meskipun ada ekspektasi bahwa OPEC dan Rusia akan menyetujui beberapa bentuk pemangkasan produksi minggu depan.

Kedua tolok ukur minyak internasional, Laut Utara Brent dan minyak mentah AS, telah memiliki bulan terlemah mereka selama lebih dari 10 tahun pada bulan November, kehilangan lebih dari 20 persen karena pasokan global telah melampaui permintaan.

Harga minyak mentah berjangka AS turun 75 sen menjadi $ 50,70.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 55 sen menjadi $ 58,96 per barel pada 1015 GMT.

Kedua kontrak telah membuat keuntungan kecil minggu ini, kenaikan mingguan pertama mereka dalam hampir dua bulan.

Produksi minyak yang melonjak di Amerika Serikat, Rusia dan oleh anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak yang didominasi Timur Tengah telah meningkatkan persediaan global dan menciptakan kekenyangan di beberapa pasar.

Untuk mengendalikan kelebihan, OPEC dan mitra utamanya Rusia sedang membahas pemotongan pasokan dan akan bertemu di Wina pada 6 dan 7 Desember untuk menyetujui strategi produksi.

Sebelum pertemuan OPEC, tiga produsen teratas dunia – Amerika Serikat, Rusia, dan Arab Saudi – akan menjadi bagian dari pertemuan akhir pekan ini dari Kelompok 20 negara industri di Buenos Aires, Argentina.

Persediaan minyak meningkat cepat di Amerika Serikat, di mana pasokan minyak mentah komersial naik 3,6 juta barel dalam seminggu hingga 23 November menjadi 450,49 juta barel, menurut Energy Information Administration (EIA).

Produksi minyak mentah AS mencapai rekor tertinggi 11,7 juta barel per hari (bpd).

Cadangan mentah meningkat 6,4 miliar barel, atau 19,5 persen, menjadi 39,2 miliar barel pada akhir tahun 2017, sedikit lebih tinggi dari rekor sebelumnya 39 miliar barel yang ditetapkan pada tahun 1970, kata EIA.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya harga minyak berpotensi lemah dengan peningkatan pasokan global. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 50,20-$ 49,70, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 51,20-$ 51,70.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here