Pasar Asia Turun Tipis, Investor Tunggu Hasil Pertemuan Trump Dan Jin Ping Dengan Penuh Ragu

517

(Vibiznews – Index) – Pasar saham berdetak sedikit lebih rendah di awal perdagangan Asia pada Jumat karena investor menunggu pertemuan yang diawasi ketat antara presiden China dan AS di Argentina akhir pekan ini untuk tanda-tanda akankah berakhir perang dagang antar ke dua negara.

Indeks saham MSCI Asia Pasifik di luar Jepang, turun 0,1 persen. Di Jepang, Nikkei .N225 naik 0,2 persen.

Pergerakan pasar yang sebagian besar diredam mengikuti hari campuran di Wall Street, di mana saham berayun di antara kerugian dan keuntungan untuk akhirnya berakhir lebih rendah, di tengah sinyal yang bertentangan pada prospek untuk pembicaraan perdagangan.

Dow Jones Industrial Average .DJI turun 0,11 persen, menjadi 25,338.84, S & P 500 .SPX kehilangan 0,22 persen menjadi 2,737.8 dan Nasdaq Composite .IXIC turun 0,25 persen menjadi 7,273,08 pada penutupan Kamis.

Pasar saham AS berjangka menunjukkan lebih banyak kelemahan pada hari Jumat, dengan S & P e-mini futures berdetak turun 0,14 persen menjadi 2.740,5.

Investor sedang menunggu pertemuan antara Presiden China Xi Jinping dan Presiden AS Donald Trump, di mana para pemimpin diharapkan untuk membahas perang perdagangan antar kedua negara.

Menambah kekhawatiran menjelang pertemuan akhir pekan adalah komentar dari seorang pejabat AS, yang mengatakan penasihat perdagangan Gedung Putih, Peter Navarro, yang telah menganjurkan pendirian perdagangan yang lebih keras dengan China, akan hadir pada pertemuan tersebut.

Sinyal campuran dari Washington tentang prospek pemulihan hubungan dengan China pada perdagangan telah menyebabkan banyak investor duduk di pinggir lapangan.

Menentang suasana tenang, saham Australia 1,1 persen lebih lemah, terseret lebih rendah oleh pembuat Coca-Cola Amatil Ltd (CCL.AX), yang jatuh 12,1 persen karena prospek yang lemah untuk 2019.

Investor global juga tetap ragu untuk menggeser posisi secara signifikan karena mereka mencari kejelasan arah kebijakan Federal Reserve.

Risalah pertemuan kebijakan Fed terbaru menunjukkan bahwa hampir semua pejabat sepakat kenaikan suku bunga lainnya “kemungkinan akan dibenarkan segera,” tetapi membuka perdebatan tentang kapan harus menghentikan kenaikan lebih lanjut dan bagaimana menyampaikan rencana tersebut kepada publik.

Dolar turun 0,08 persen terhadap yen ke 113,38 JPY =, sementara euro EUR = datar di $ 1,1391.

Di pasar komoditas, harga minyak mentah AS turun setelah muncul di tengah berita bahwa Rusia semakin yakin bahwa mereka perlu mengurangi produksi minyak bersama dengan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC). OPEC dan sekutunya bertemu di Wina pada 6-7 Desember.

Minyak mentah AS CLc1 merosot 0,1 persen pada $ 51,41 per barel. Sementara itu harga emas di pasar Spot XAU = naik 0,06 persen menjadi $ 1,224.38 per ounce.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner of Wealth Planning Services
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here