Optimisme Pasar Dorong Indeks MSCI Asia Pasifik, Nikkei Naik Tertinggi Enam Minggu

349

(Vibiznews – Index) –  – Saham Asia rally pada hari Senin setelah AS dan para pemimpin China menengahi gencatan senjata dalam konflik perdagangan mereka, menopang prospek ekonomi global dan pasar negara berkembang dan harga minyak yang sedang terpukul.

Indeks MSCI saham Asia Pasifik di luar Jepang melonjak 1,8 persen. Demikian juga dengan Indeks CSI300 China dari Shanghai dan saham Shenzhen. CSI300 naik 2,6 persen. Di Jepang, Nikkei .N225 naik 1,3 persen, ke tertinggi enam minggu.

Gedung Putih mengatakan pada hari Sabtu bahwa Presiden Donald Trump mengatakan kepada Presiden China Xi Jinping selama pembicaraan berisiko tinggi di Argentina bahwa ia tidak akan meningkatkan tarif pada $ 200 miliar barang-barang China menjadi 25 persen pada 1 Januari seperti yang diumumkan sebelumnya.

Memang, banyak pelaku pasar meragukan kedua negara dapat menjembatani perbedaan mereka yang mencakup berbagai masalah dalam waktu tiga bulan sesuai batas waktu yang sudah disepakati bersama.

Untuk saat ini, optimism para investor mengangkat dolar Aussie 0,75 persen menjadi $ 0,7360 AUD.

Greenback melemah terhadap sekeranjang mata uang menjadi 96,993 = USD, tetapi juga menguat pada yen ke 113,52 JPY. Euro ditambahkan 0,3 persen menjadi $ 1,1345.

Peso Meksiko melonjak lebih dari 1 persen menjadi 20,185 per dolar AS, yang juga dibantu oleh laporan bahwa Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador yang baru saja dilantik, dapat membatalkan pembangunan bandara baru di ibukota negara itu.

Indeks mata uang emerging MSCI naik 0,4 persen ke level tertinggi dalam hampir 4 bulan.

Dolar telah berada di bawah tekanan pekan lalu ketika komentar Ketua Federal Reserve Jerome Powell yang ditafsirkan oleh pasar sebagai isyarat laju lebih lambat dari kenaikan suku bunga.

Powell dijadwalkan akan memberi kesaksian pada hari Rabu kepada Komite Ekonomi Gabungan Kongres. Tapi sidang diperkirakan akan ditunda hingga Kamis karena bursa utama akan ditutup pada hari Rabu untuk menghormati mantan Presiden AS George H.W. Bush, yang meninggal pada hari Sabtu pada usia 94 tahun.

Treasuries rally keras pada akhir Jumat untuk meninggalkan yield 10-tahun turun pada 2,99 persen sebelum memantul kembali ke 3,035 persen, pada awal Senin.

Minyak melonjak lebih dari lima persen, awal yang positif setelah mencatat bulan terlemahnya dalam lebih dari 10 tahun pada bulan November, kehilangan lebih dari 20 persen karena pasokan global melampaui permintaan.

Diperkirakan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan Rusia akan menyetujui beberapa bentuk pemotongan produksi pada pertemuan di Wina pada Kamis.

Brent futures LCOc1 naik $ 2,40 untuk diperdagangkan pada $ 61,86 per barel, sementara minyak mentah AS CLc1 naik $ 2,28 menjadi $ 53,21, keduanya di jalur untuk membuat kenaikan harian terbesar mereka dalam lebih dari dua tahun.

Kacang kedelai Chicago Sv1 naik ke tertinggi dalam hampir enam bulan, naik lebih dari 2 persen dalam satu lompatan.

Selasti Panjaitan/VBN/Coordinating Partner of Wealth Planning Services
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here