Euro Diuntungkan Pelemahan Dolar AS

556

(Vibiznews – Forex) Euro memperpanjang rally pada Selasa (04/12) karena penurunan imbal hasil Treasury AS mendorong penjualan lebih lanjut dari dolar, sementara yen dan mata uang terkait perdagangan termasuk yuan China juga naik.

Kegugupan investor tentang China dan kemampuan Amerika Serikat untuk menyelesaikan perbedaan perdagangan mereka tidak menyebar ke pasar valuta asing, dengan mata uang negara berkembang dan dolar Australia dan Kanada sebagian besar membangun keuntungan hari Senin.

Imbal Hasil Treasury AS jatuh semalam, dengan tingkat bunga jangka pendek lebih tinggi dari suku bunga jangka panjang. Hasil pada jatuh tempo dua tahun naik di atas obligasi 5 tahun yang lebih lama untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade.

Kurva imbal hasil telah diratakan karena kenaikan suku bunga yang berkelanjutan mengirim imbal hasil jangka pendek yang lebih tinggi, sementara imbal hasil Treasury jangka lebih panjang dijaga oleh inflasi hangat dan perlambatan pertumbuhan global.

Apa yang disebut “inversi” kurva imbal hasil adalah yang pertama sejak awal krisis keuangan pada 2007 dan banyak investor membunyikan alarm tentang perlambatan ekonomi AS.

Indeks dolar turun 0,4 persen menjadi 96.638, sementara euro bertambah 0,3 persen menjadi $ 1,1386.

Pelemahan baru-baru ini dalam dolar datang dengan latar belakang gencatan sementara dalam konflik perdagangan AS-China yang disepakati pada akhir pekan, yang telah meningkatkan kepercayaan investor dalam mata uang berisiko terhadap dolar AS.

Dolar turun 0,5 persen terhadap yuan offshore menjadi 6.8421 pada hari Selasa, level terlemah sejak September. Pada hari Senin, dolar kehilangan 1,07 persen terhadap mata uang China, persentase tertajam jatuh sejak 25 Agustus.

Dolar Australia diuntungkan dari penjualan dolar berbasis luas, memperoleh 0,3 persen dalam perdagangan Asia di $ 0,7384. Reserve Bank of Australia mempertahankan suku bunga kebijakannya tidak berubah pada hari Selasa dalam sebuah langkah yang diharapkan secara luas.

Yen naik 0,6 persen menjadi 112,94 yen per dolar.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan mata uang dolar AS berpotensi lemah pasca kesepakatan penundaan pengenaan tarif lanjutan dalam perang dagang AS-China. Penundaan ini memperkuat mata uang rival dari dolar AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here