AS Pesaing OPEC dan Rusia Dalam Perdagangan Minyak Global

676

(Vibiznews – Commodity) AS memang tidak dilibatkan dalam pertemuan puncak antara OPEC dan produsen non-OPEC di Wina pekan lalu, namun pengaruh negara atas pasar minyak global akan semakin kuat, demikian Badan Energi Internasional (IEA) menyatakan dalam laporan terbarunya.

“Sementara AS tidak hadir di Wina, tidak ada yang bisa mengabaikan pengaruh yang berkembang,” kata IEA dalam laporan bulan Desember, yang diterbitkan Kamis, seperti yang dilansir CNBC. “Pertemuan minggu lalu mengingatkan kita bahwa Tiga Besar minyak – Rusia, Arab Saudi dan Amerika Serikat – yang total produksi minyaknya sekarang mencapai sekitar 40 persen dari total global adalah yang dominan, “kata IEA.

Ketika OPEC dan produsen non-OPEC bertemu pekan lalu di Wina untuk menuntaskan kesepakatan untuk memangkas produksi minyak mereka, ada kehadiran yang tidak diundang, tetapi tidak dapat dihindari yaitu AS.

Presiden Trump telah berulang kali mengkritik OPEC karena dominasinya atas harga minyak, kadang-kadang meminta (biasanya melalui Twitter) untuk memproduksi lebih banyak minyak dan kemudian mengatakan kartel untuk meninggalkan produksinya dengan baik. Iran bergurau minggu lalu bahwa AS ingin bergabung dengan OPEC karena tampaknya ingin mempengaruhi hasil pertemuan itu.

AS telah menjadi pesaing dominan di pasar minyak, dan telah mengambil tempat di antara produsen minyak terbesar dunia, berkat revolusi minyak serpihnya.

Pada hari para menteri OPEC duduk untuk berbicara di Wina Kamis lalu, IEA mencatat bahwa bagian penting dari data diterbitkan, mencatat bahwa menurut Administrasi Informasi Energi (AS), dalam seminggu hingga 30 November, AS adalah eksportir bersih minyak mentah dan produk untuk pertama kalinya sejak setidaknya 1991.

Pada tahun 2018 hingga saat ini, impor bersih AS rata-rata 3,1 juta barel per hari (mb / d). Sepuluh tahun yang lalu, tepat sebelum revolusi minyak serpih, angkanya 11,1 mb / d., Kata IEA.

Pekan lalu, pertemuan produsen minyak utama di Austria sepakat untuk memangkas produksi minyak sebesar 1,2 juta barel per hari (bpd). Produsen OPEC dan negara-negara pengekspor minyak non-OPEC termasuk Rusia sepakat Jumat lalu untuk melakukan pemotongan, yang akan dilakukan selama enam bulan pertama 2019.

OPEC setuju untuk mengurangi produksinya sebesar 800.000 bpd, sementara Rusia dan produsen sekutu (10 produsen secara keseluruhan) akan berkontribusi pengurangan 400.000 bpd. Anggota OPEC, Iran diberikan pengecualian untuk pemotongan karena itu dikenakan sanksi AS yang sudah merusak industri minyaknya.

“Waktu akan menunjukkan seberapa efektif perjanjian produksi baru akan menyeimbangkan kembali pasar minyak. Pertemuan berikutnya dari negara-negara Perjanjian Wina berlangsung pada bulan April, dan kami perkirakan bahwa periode intervensi kurang stabil daripada baru-baru ini terjadi, “kata IEA.

IEA mempertahankan prakiraan pertumbuhan permintaan minyak global sebelumnya dalam laporan bulanan terbaru, memperkirakan pertumbuhan permintaan 1,4 juta barel per hari “karena dampak dari harga yang lebih rendah diimbangi oleh asumsi pertumbuhan ekonomi yang lebih rendah, melemahnya mata uang dan revisi ke bawah ke negara-negara tertentu seperti Venezuela . “

Menjelang kesepakatan OPEC dan non-OPEC pekan lalu, IEA mencatat bahwa produksi OPEC telah meningkat 100.000 barel per hari bulan ke bulan menjadi 33,03 juta barel per hari pada November karena produksi Arab Saudi dan Uni Emirat Arab mencapai rekor tertinggi, mengimbangi kerugian tajam dari Iran.

“Dengan menyetujui pemotongan 1,2 mb / d, dan tambahan pembatasan produksi di Kanada, produsen mungkin akan berusaha mengembalikan keseimbangan ke pasar dunia,” kata IEA. Perkiraan pertumbuhan pasokan non-OPEC untuk 2019 telah berkurang 415.000 b / d sejak laporan bulan lalu, menjadi 1,5 mb / d, dibandingkan dengan pertumbuhan 2,4 mb / d yang diperkirakan pada 2018.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here