Pertumbuhan Ekonomi Jerman Diprediksi Melambat Tahun 2018 dan 2019

565

(Vibiznews – Economy & Business) Lembaga Ifo Jerman memangkas perkiraan pertumbuhan untuk Jerman, dan mengatakan masalah yang mempengaruhi industri mobil akan berlangsung hingga 2019, juga perang perdagangan dan Brexit juga melukai bisnis.

Lembaga itu mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka memperkirakan ekonomi Jerman akan berkembang sebesar 1,5 persen tahun ini, pertumbuhan terendah sejak 2013, dan pertumbuhan akan melambat lebih lanjut pada 2019 menjadi 1,1 persen.

Ekonomi Jerman sedang mendingin karena eksportirnya merasakan dampak dari melemahnya pertumbuhan global.

Ifo sebelumnya memperkirakan pertumbuhan Jerman sebesar 1,9 persen untuk tahun ini dan 2019, turun dari 2,2 persen tahun lalu.

Ini melihat pertumbuhan meningkat lagi pada 2020 menjadi 1,6 persen, sedikit di bawah prediksi sebelumnya sebesar 1,7 persen.

Pembuat mobil Jerman sedang berjuang untuk menyesuaikan diri dengan aturan pendaftaran mobil baru, Tes Kendaraan Ringan Harmonized Worldwide (WLTP), yang menjadi wajib pada bulan September.

Perubahan tersebut telah memaksa produsen mobil di seluruh dunia termasuk Volkswagen Jerman untuk menghentikan pengiriman beberapa model yang belum disertifikasi ulang.

“Periode kelemahan yang dipicu oleh industri otomotif akan terseret ke 2019,” kata ekonom Ifo, Timo Wollmershaeuser.

Selain itu, ketidakpastian bisnis yang disebabkan oleh kebijakan ‘First America’ Presiden AS Donald Trump dan sengketa tentang tarif yang lebih tinggi telah memukul eksportir.

“Konflik perdagangan, gejolak mata uang negara berkembang dan konflik geopolitik membebani ekonomi global dan telah meningkatkan ketidakpastian umum tentang pembangunan ekonomi,” kata Kementerian Ekonomi dalam laporan ekonomi bulanannya, yang juga dirilis pada Kamis.

Namun, rencana pemerintah Jerman untuk menurunkan pajak penghasilan dan meningkatkan manfaat bagi anak-anak akan memberikan dorongan ekonomi tambahan tahun depan, kata kementerian itu.

Pada hari Selasa pemerintah Jerman memangkas proyeksi pertumbuhan untuk tahun ini menjadi sekitar 1,5 hingga 1,6 persen, dari perkiraan sebelumnya sebesar 1,8 persen.

Permintaan domestik telah menjadi pendorong pertumbuhan yang penting bagi perekonomian dalam beberapa tahun terakhir, dibantu oleh biaya pinjaman yang rendah, kenaikan upah kerja yang tinggi dan inflasi, memberikan penyangga terhadap kejutan eksternal.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here