Pertumbuhan Bisnis Zona Eropa Akhir Tahun Merosot Terendah 4 Tahun

1091

(Vibiznews – Economy & Business) Bisnis zona Eropa di akhir tahun tampak suram, merosot pada laju paling lambat dalam lebih dari empat tahun, tertekan oleh ketegangan perdagangan dan protes kekerasan di Perancis, survei menunjukkan pada Jumat.

Angka-angka suram datang sehari setelah Bank Sentral Eropa memutuskan untuk mengakhiri skema pembelian aset mewahnya tetapi sebaliknya mempertahankan kebijakan suku bunga tetap.

Indeks Pembelian Manajer Komposit Flash IHS Markit merosot ke 51,3, terlemah sejak November 2014, dari pembacaan akhir November 52,7, bahkan jauh di bawah perkiraan paling pesimis dalam jajak pendapat Reuters di mana diperkirakan mengalami kenaikan moderat ke 52,8.

Ekspansi Jerman juga melambat ke level terendah empat tahun pada bulan Desember, survei saudari menunjukkan, menunjukkan pertumbuhan ekonomi terbesar di Eropa akan lemah pada kuartal terakhir.

Sementara itu, aktivitas bisnis Perancis terjun tak terduga ke dalam kontraksi, mundur dengan laju tercepat dalam lebih dari empat tahun karena protes anti-pemerintah melukai pertumbuhan, survei lain menunjukkan.

Aktivitas telah menurun selama hampir sebulan terjadi demonstrasi nasional yang memicu protes jalanan paling keras yang terlihat di Prancis dalam beberapa dasawarsa.

Gerakan “rompi kuning”, dimulai sebagai pemberontakan terhadap kenaikan pajak bahan bakar yang telah dibatalkan menjadi gerakan yang lebih luas terhadap biaya hidup yang tinggi.

IHS Markit mengatakan PMI mengindikasikan ekonomi blok akan memperluas 0,2-0,3 persen kuartal ini – dan mungkin menuju ujung bawah – lebih lambat dari 0,4 persen yang diprediksi dalam jajak pendapat Reuters minggu ini.

Dan diperkirakan tidak akan ada banyak peningkatan ketika 2019 dimulai, indeks yang mengukur bisnis baru turun ke level terendah empat tahun 50,7 dari 52,3 November, meluncur mendekati level 50 yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi.

Bisnis ekspor baru, yang mencakup perdagangan antar negara anggota, melemah untuk bulan ketiga.

PMI untuk industri layanan merosot ke 51,4 dari 53,4 di bulan November, jauh di bawah bahkan perkiraan terendah dalam jajak pendapat Reuters untuk 53,5.

Perlambatan pertumbuhan terjadi meskipun perusahaan jasa menaikkan harga mereka pada tingkat terlemah dalam tujuh bulan. Indeks harga produksi turun menjadi 52,4 dari 52,8.

Pertumbuhan manufaktur juga secara tak terduga melambat. PMI pabrik turun menjadi 51,4 dari 51,8 pada bulan November, kehilangan prediksi 51,9 dalam jajak pendapat Reuters dan pembacaan terendahnya sejak Februari 2016.

Indeks pengukur produksi, yang dimasukkan ke dalam komposit PMI, maju hingga 51,0 dari 50,7. Pembacaan November adalah yang terendah sejak pertengahan 2013.

Tetapi dengan pesanan yang jatuh dan beban kerja yang menurun, optimisme berkurang di antara para manajer pabrik. Indeks produksi masa depan turun ke level terendah enam tahun 56,0 dari 56,3.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here