Dolar AS Retreat Dari Tertinggi 18 Bulan

643

(Vibiznews – Forex) Dolar AS pada hari Senin (17/12) turun dari level tertinggi 18 bulan yang dicapai di sesi sebelumnya, menjelang pertemuan kebijakan Federal Reserve pekan ini yang kemungkinan akan menghasilkan kenaikan suku bunga, tetapi memberikan sinyal nada yang lebih hati-hati untuk ekonomi tahun depan.

The Fed mengakhiri pertemuan kebijakan dua hari pada hari Rabu dan diperkirakan akan diperketat untuk keempat kalinya pada 2018. Namun, semua mata akan melihat sinyal Fed tentang langkah pengetatan lebih lanjut dan tentang bagaimana ekonomi bertahan di tengah konflik perdagangan AS-China dan volatilitas pasar keuangan global.

Pekan lalu, dolar menikmati kinerja mingguan terbaiknya sejak September, mencapai tertinggi 18 bulan pada hari Jumat. Euro, di sisi lain, melemah pekan lalu setelah Bank Sentral Eropa memangkas inflasi dan prakiraan pertumbuhan dan memukul nada hati-hati tentang prospek ekonomi dunia.

Pada perdagangan tengah pagi, indeks dolar, yang mengukur nilai dolar AS terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, tergelincir 0,23 persen menjadi 97,22 pada pukul 10:53 pagi.

Sementara itu, Euro naik 0,22 persen pada hari Senin, ke setinggi $ 1,1332 meskipun kantor statistik Uni Eropa Eurostat sebelumnya menurunkan pembacaan inflasi November. Euro jatuh serendah $ 1,1266 minggu lalu.

Data ekonomi yang lebih lemah dari perkiraan dari China dan Eropa pekan lalu mengirim investor ke arah keamanan dolar yang dirasakan.

Investor saat ini akan mengamati pidato utama oleh Presiden Xi Jinping pada hari Selasa untuk menandai ulang tahun ke-40 reformasi pasar China. China juga dijadwalkan mengadakan Konferensi Kerja Ekonomi Pusat tahunan minggu ini.

Dolar jatuh 0,34 persen terhadap yen ke 112,99, sementara sterling menguat 0,15 persen menjadi $ 1,2602, didukung oleh pergerakan dolar ke bawah.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here