Harga Minyak Jatuh Diterpa Sentimen Negatif

628

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak jatuh pada Senin (17/12) tertekan sentimen kelebihan pasokan dan kekhawatiran atas prospek pertumbuhan ekonomi global dan permintaan bahan bakar.

Harga berbalik melemah pada pertengahan pagi, dengan pedagang mengutip kenaikan yang dilaporkan dalam pasokan minyak mentah AS di pusat penyimpanan utama di Cushing, Oklahoma, titik pengiriman untuk patokan minyak West Texas Intermediate AS.

Harga minyak mentah berjangka WTI AS turun 61 sen, atau 1,2 persen, menjadi $ 50,59, meluncur dari sesi tertinggi di $ 51,87.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 18 sen menjadi $ 60,10 per barel pada 11:21 pagi ET (1621 GMT), setelah sebelumnya naik setinggi $ 61,21.

Kedua tolok ukur turun sekitar 30 persen hingga Oktober dan November karena pasokan yang berlimpah menggelembungkan persediaan global tetapi telah stabil selama tiga minggu terakhir, perdagangan dalam kisaran yang cukup sempit karena produsen minyak telah berjanji untuk memangkas produksi.

Beberapa investor meragukan rencana pengurangan pasokan oleh OPEC dan produsen lain seperti Rusia akan cukup untuk menyeimbangkan pasar.

OPEC dan sekutunya telah sepakat untuk mengurangi produksi sebesar 1,2 juta barel per hari (bpd) dari Januari, dalam sebuah langkah yang akan ditinjau pada pertemuan di bulan April.

Harga minyak naik sebelumnya pada hari Senin setelah menteri minyak utama Timur Tengah menyarankan pasar itu menyeimbangkan kembali.

Menteri Energi Uni Emirat Arab Suhail al-Mazrouei mengatakan kepada para wartawan di Dubai pada Senin bahwa pasar minyak global mengoreksi dan dia mengharapkan semua pihak untuk mengurangi pasokan minyak di bawah kesepakatan yang dicapai awal bulan ini di Wina.

Tetapi OPEC dan sekutunya memiliki tugas yang berat. Poros serpih AS tumbuh dengan mantap, mengambil pangsa pasar dari produsen minyak besar Timur Tengah di OPEC dan mempersulit mereka untuk menyeimbangkan anggaran mereka.

Produksi minyak Rusia telah mencapai rekor tertinggi 11,42 juta barel per hari pada Desember sejauh ini, sumber industri yang akrab dengan data tersebut kepada Reuters.

Meningkatnya kekhawatiran tentang melemahnya pertumbuhan di pasar utama seperti China dan Eropa juga mengurangi suasana hati dalam minyak.

Produksi kilang minyak China pada November turun dari Oktober, menunjukkan pelonggaran permintaan minyak, sementara produksi industri negara itu naik setidaknya dalam hampir tiga tahun karena ekonomi terus kehilangan momentum.

Aktivitas bisnis Perancis jatuh tak terduga ke dalam kontraksi bulan ini, mundur pada laju tercepat dalam lebih dari empat tahun, sementara ekspansi sektor swasta Jerman melambat ke level terendah empat tahun pada bulan Desember.

Harga minyak menemukan beberapa dukungan setelah perusahaan jasa energi Baker Hughes mengatakan pengebor AS mengurangi kilang minyak dalam pekan hingga 14 Desember, menarik jumlah total ke terendah sejak pertengahan Oktober di 873.

Namun, jumlah kilang AS saat ini, yang berfungsi sebagai indikator awal untuk produksi AS di masa mendatang, lebih tinggi dari tahun lalu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi lemah dengan tekanan sentimen peningkatan pasokan dan kekuatiran perlambatan ekonomi global. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 50,10-$ 49,60, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 51,10-$ 51,60.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here