Harga Minyak Anjlok Terganjal Peningkatan Produksi AS dan Rusia

522

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak anjlok pada hari Selasa (18/12), turun untuk sesi ketiga berturut-turut terganjal laporan persediaan yang membengkak dan perkiraan rekor produksi AS dan Rusia, dikombinasikan dengan aksi jual tajam di pasar saham global.

Harga minyak mentah berjangka AS turun $ 2,04, atau 4,1 persen, ke level terendah $ 47,84, terlemah sejak September 2017, sebelum pulih ke sekitar $ 48,40 pada 1115 GMT.

Harga minyak mentah berjangka Brent kehilangan $ 2,41, atau 4,0 persen, ke level terendah $ 57,20, terendah 14 bulan, dan terakhir diperdagangkan sekitar $ 58,06, turun $ 1,55.

Kedua patokan minyak mentah telah berkurang lebih dari 30 persen sejak awal Oktober karena persediaan global membengkak.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen minyak lainnya sepakat bulan ini untuk mengekang produksi 1,2 juta barel per hari (bpd), setara dengan lebih dari 1 persen permintaan global, dalam upaya untuk menguras tangki dan menaikkan harga.

Tetapi pemotongan tidak akan terjadi sampai bulan depan dan sementara itu produksi telah mencapai atau mendekati rekor tertinggi di Amerika Serikat, Rusia dan Arab Saudi, merusak harga spot.

Produksi minyak Rusia telah mencapai rekor 11,42 juta bpd bulan ini, sumber industri yang akrab dengan data tersebut menyatakan kepada Reuters.

Produksi minyak dari tujuh cekungan serpih utama AS pada akhir tahun diperkirakan akan meningkat menjadi lebih dari 8 juta barel per hari untuk pertama kalinya, Administrasi Informasi Energi AS mengatakan pada hari Senin.

Inventaris di pusat penyimpanan AS Cushing, Oklahoma, titik pengiriman untuk kontrak berjangka minyak, naik lebih dari 1 juta barel dari 11 hingga 14 Desember, kata para pedagang, mengutip data dari firma intelijen pasar Genscape.

Amerika Serikat telah melampaui Rusia dan Arab Saudi sebagai produsen minyak terbesar dunia, dengan total produksi minyak mentah naik ke rekor 11,7 juta barel per hari.

Dengan harga jatuh, produsen serpih yang tidak menguntungkan akhirnya akan berhenti beroperasi dan mengurangi pasokan, tetapi itu bisa memakan waktu, dan sementara itu persediaan terus tumbuh.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak masih berpotensi lemah dengan tekanan peningkatan pasokan dan kekuatiran peningkatan produksi global. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 47,30-$ 46,80, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 48,30-$ 48,80.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here