Bursa Eropa 19 Desember Terangkat Kesepakatan Anggaran Italia-Komisi Eropa

610

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa bergerak lebih tinggi pada Rabu (19/12), setelah tercapainya kesepakatan Anggaran 2019 antara pemerintah Italia dengan Komisi Eropa.

Indeks Stoxx 600 Eropa naik sekitar 0,5 persen selama transaksi tengah pagi, dengan sebagian besar sektor dan bursa utama di wilayah positif.

Indeks FTSE Inggris meningkat 1,01 persen. Indeks DAX Jerman naik 0,72 persen. Indeks CAC Perancis naik 0,74 persen.

Indeks perbankan Eropa berada di antara para pelaku top, naik lebih dari 0,5 persen di tengah dukungan dari pemberi pinjaman Italia yang terkenal rapuh ini. Itu muncul setelah laporan muncul Selasa malam yang mengisyaratkan bahwa Italia telah mencapai kesepakatan dengan Komisi Eropa untuk mengakhiri kebuntuan jangka panjang atas rencana anggaran ekspansi negara itu. Italia Unicredit, Ubi Banca dan Banco BPM semua perdagangan lebih dari 2,5 persen lebih tinggi di berita.

Melihat saham individu, GlaxoSmithKline dari Inggris mengatakan bahwa pihaknya berencana untuk membagi menjadi dua bisnis pada hari Rabu. Satu sisi akan berurusan dengan obat resep dan vaksin dan yang lain akan fokus pada produk yang dijual bebas. Perubahan ini terjadi setelah perusahaan yang terdaftar di London membentuk perusahaan patungan baru dengan divisi kesehatan konsumen Pfizer. Saham GlaxoSmithKline naik lebih dari 6 persen.

Sementara itu, Natixis Prancis merosot ke bagian bawah benchmark selama transaksi pagi. Pemberi pinjaman mengatakan Selasa malam telah memesan 260 juta euro ($ 296 juta) kerugian pada turunan Asia yang kinerjanya buruk. Pengumuman itu mendorong saham jatuh hampir 7 persen pada Rabu pagi.

Di depan data, tingkat inflasi Inggris jatuh ke terendah 20-bulan pada bulan November, menurut data resmi yang dipublikasikan Rabu. Berita itu diduga menawarkan beberapa bantuan kepada konsumen yang telah mengadopsi pendekatan yang hati-hati untuk belanja menjelang Brexit.

Fokus pasar sebagian besar selaras dengan penurunan spektakuler dalam minyak mentah berjangka, dengan patokan internasional minyak mentah Brent dan West Texas Intermediate (WTI) AS turun tajam semalam.

Meskipun demikian, pelaku pasar masih secara luas memperkirakan Fed untuk mengumumkan kenaikan suku bunga seperempat poin pada hari Rabu.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here