Harga Minyak Stabil; Laporan EIA dan Keputusan The Fed Dicermati

448

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak stabil pada hari Rabu (19/12) setelah anjlok pada sesi sebelumnya, tetapi tetap di bawah tekanan dari kelebihan pasokan dan kekhawatiran bahwa ekonomi global yang melambat akan menekan permintaan untuk bahan bakar.

Harga minyak mentah berjangka AS bergerak 25 sen lebih tinggi pada $ 46,49, setelah terjun 7,3 persen di sesi sebelumnya ketika menyentuh terendah sejak Agustus 2017.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 45 sen menjadi $ 56,71 per barel pada 1020 GMT, setelah turun 5,6 persen pada hari Selasa dan pada satu titik mencapai terendah 14 bulan.

Kedua tolok ukur telah turun lebih dari 30 persen sejak awal Oktober karena pasokan minyak mentah dari Timur Tengah, Rusia dan Amerika Serikat telah melebihi permintaan, mengisi tangki minyak.

Aksi jual Selasa didorong oleh penurunan tajam di pasar saham dunia setelah tanda-tanda bahwa pertumbuhan ekonomi, dan karenanya permintaan untuk energi melambat. Ada juga kekhawatiran bahwa suku bunga AS yang lebih tinggi dapat memperlambat pertumbuhan AS.

Federal Reserve AS diperkirakan akan menaikkan suku bunga pada hari Rabu. Bank sentral akan mengumumkan keputusannya pada jam 2 siang. EST (1900 GMT).

Menambah kekhawatiran tentang kelebihan pasokan, American Petroleum Institute mengatakan pada hari Selasa bahwa pasokan minyak mentah AS naik tak terduga pekan lalu, sementara persediaan bensin meningkat.

Jika peningkatan pasokan minyak mentah AS dikonfirmasi oleh data pemerintah AS pada hari Rabu, itu akan menjadi peningkatan pertama dalam tiga minggu.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen minyak lainnya termasuk Rusia setuju bulan ini untuk menahan produksi 1,2 juta bpd, setara dengan lebih dari 1 persen permintaan global, dalam upaya untuk menguras tangki dan menaikkan harga.

Tetapi pemotongan tidak akan terjadi hingga bulan depan dan produksi telah mencapai atau mendekati rekor tertinggi di Amerika Serikat, Rusia dan Arab Saudi.

Produksi minyak Rusia berada pada rekor 11,42 juta barel per hari sepanjang bulan ini, sebuah sumber industri mengatakan kepada Reuters.

Pemerintah AS mengatakan produksi serpih diproyeksikan naik ke lebih dari 8 juta bpd untuk pertama kalinya pada akhir Desember.

Di Libya, perusahaan minyak negara mengumumkan force majeure di ladang minyak terbesarnya. Itu terjadi seminggu setelah perusahaan mengumumkan pengabaian kontrak pada ekspor dari lapangan menyusul penyerangan oleh para pengunjuk rasa.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS oleh EIA yang diindikasikan terjadi penurunan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak akan bergerak naik jika data EIA terealisir terjadi penurunan pasokan. Juga akan mencermati keputusan suku bunga AS yang jika terjadi kenaikan, akan menekan harga minyak. Harga minyak diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 47,00-$ 47,50. Namun jika menurun, akan bergerak dalam kisaran Support $ 46,00-$ 45,50.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here