Bursa Asia 24 Desember Ditutup Mixed Menjelang Hari Natal

1112

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia berakhir mixed pada hari Senin (24/12) menjelang hari Natal.

Indeks Kospi Korea Selatan tergelincir 0,31 persen menjadi ditutup pada 2.055,01, meskipun saham Samsung Electronics dan pembuat chip SK Hynix masing-masing naik 0,39 persen dan 0,67 persen.

Indeks ASX 200 Australia, yang ditutup pada 11:10 HK / SIN menjelang liburan Natal mendatang, menyelesaikan hari perdagangan lebih tinggi sebesar 0,48 persen pada 5.493,8, dengan hampir semua sektor melihat kenaikan.

Subindex keuangan yang sangat tertekan melihat kenaikan 0,43 persen, karena saham yang disebut bank Big Four Australia naik. Commonwealth Bank of Australia naik 0,25 persen, Westpac naik 0,13 persen, Australia and New Zealand Banking Group naik 0,26 persen sementara National Australia Bank naik 0,31 persen.

Pasar China, yang diawasi ketat di seluruh dunia di tengah perang perdagangan antara Beijing dengan Washington, lebih tinggi pada hari itu. Indeks Shanghai pulih dari kerugian sebelumnya untuk menyelesaikan sekitar 0,43 persen lebih tinggi pada 2.527,01 sementara indeks Shenzhen naik 0,860 persen menjadi ditutup pada sekitar 1.295,72.

Indeks Hang Seng Hong Kong, ditutup pada jam 12 HK / SIN hari ini menjelang liburan Natal mendatang, turun 0,4 persen menjadi 25.651,38 karena saham raksasa teknologi China Tencent merosot 1,46 persen.

Kementerian Perdagangan China mengatakan pada hari Minggu bahwa pembicaraan tingkat wakil menteri tentang masalah-masalah seperti keseimbangan perdagangan dan penguatan perlindungan kekayaan intelektual telah diadakan sebelumnya dengan AS minggu lalu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia berpotensi mixed dengan belum adanya sentimen penggerak besar menjelang akhir tahun ini.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here