Harga Minyak Rebound; Sentimen Negatif Masih Mengancam

544

(Vibiznews – Commodity) Harga Minyak naik pada hari Rabu (26/120 setelah mencapai level terendah sejak Juni 2017 pada persepsi bahwa penurunan harga yang didorong oleh kekhawatiran atas ekonomi global telah berlebihan di tengah upaya yang dipimpin OPEC untuk memperketat pasokan.

Minyak mentah telah terperangkap dalam kelemahan pasar keuangan yang lebih luas karena penutupan pemerintah AS, tingkat suku bunga AS yang lebih tinggi dan perang perdagangan AS-Chinadan kekhawatiran atas pertumbuhan global.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 74 sen menjadi $ 43,27.

Harga minyak mentah berjangka Brent, naik 43 sen menjadi $ 50,90 pada 0949 GMT. Ini sebelumnya jatuh ke $ 49,93, terendah sejak Juli 2017, dan membukukan penurunan 6,2 persen di sesi sebelumnya.

Perdagangan tipis karena liburan Natal. Pasar saham Asia mundur lagi pada hari Rabu. Pasar di Inggris, Jerman dan Prancis masih tutup pada hari Rabu.

Sementara kekhawatiran ekonomi telah membebani, namun prospeknya tidak selemah tahun 2016 ketika kelebihan pasokan meningkat, karena Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak kali ini mencoba untuk menopang pasar.

Khawatir bahwa kekenyangan baru dapat terbentuk, OPEC dan sekutu-sekutunya termasuk Rusia memutuskan awal bulan ini untuk kembali pada kebijakan memangkas produksi pada 2019, membatalkan keputusan yang diambil pada Juni 2018 untuk memproduksi lebih banyak minyak.

Aliansi produsen, yang dikenal sebagai OPEC +, berencana untuk menurunkan produksi sebesar 1,2 juta barel per hari, di mana bagian OPEC adalah 800.000 barel per hari pada tahun depan, dan beberapa menteri bahkan menyarankan untuk mengambil tindakan lebih lanjut.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi naik dengan upaya bargain hunting setelah harga merosot. Namun masih banyaknya sentimen negatif masih mengancam harga minyak. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 43,80-$ 44,30, dan jika turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 43,30-$ 42,80.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here