Harga Minyak Awal Tahun 2019 Merosot; Sentimen Peningkatan Produksi Masih Mengancam

436

(Vibiznews – Commodity) Harga Minyak turun pada hari Rabu (02/01), tertekan peningkatan produksi di sebagian besar negara OPEC dan non-OPEC, serta kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi yang dapat melemahkan permintaan.

Harga minyak mentah berjangka AS tergelincir 62 sen menjadi $ 44,79.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 70 sen menjadi $ 53,10 per barel pada 0838 GMT. Pada 26 Desember, minyak ini mencapai $ 49,93, terendah sejak Juli 2017.

Produksi Rusia mencapai rekor pasca-Soviet pada 2018, angka pada hari Rabu menunjukkan.

Awal pekan ini, data resmi menunjukkan produksi A.S. mencapai rekor pada Oktober dan Irak mendorong ekspor minyak pada Desember.

Minyak jatuh pada 2018 untuk tahun pertama sejak 2015 setelah pembeli meninggalkan pasar pada kuartal keempat karena meningkatnya kekhawatiran tentang kelebihan pasokan dan perlambatan ekonomi. Minyak mentah AS merosot hampir 25 persen dan Brent hampir 20 persen.

Peningkatan produksi serpih telah menjadikan Amerika Serikat sebagai produsen minyak terbesar di dunia, di atas Arab Saudi dan Rusia. Produksi minyak telah atau hampir mencapai rekor tertinggi di ketiga negara.

Menambah kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi, serangkaian indeks manajer pembelian untuk bulan Desember sebagian besar menunjukkan penurunan atau perlambatan dalam aktivitas manufaktur di seluruh Asia – wilayah pertumbuhan utama untuk permintaan minyak.

China mengeluarkan batch pertama kuota impor minyak mentah untuk 2019 pada hari Rabu pada volume yang lebih rendah daripada untuk batch yang sama tahun lalu meskipun ekspektasi volume akan naik akhir tahun ini.

Tanda-tanda peningkatan produksi menggambarkan tantangan yang dihadapi oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu termasuk Rusia, yang akan kembali untuk menahan pasokan pada 2019, untuk mendukung pasar.

Namun OPEC berharap kesepakatan pemotongan pasokan akan berhasil. Menteri energi untuk Uni Emirat Arab mengatakan pada hari Selasa bahwa ia tetap optimis akan mencapai keseimbangan pasar pada kuartal pertama.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi lemah dengan kekuatiran peningkatan produksi dan pelemahan permintaan. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 44,30-$ 43,80, dan jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 45,30-$ 45,80.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here