Apple Turunkan Proyeksi Penjualan; Tim Cook Salahkan Perlambatan Ekonomi China

742

(Vibiznews – Economy & Business) Apple Inc pada hari Rabu (03/01) mengambil langkah langka memotong proyeksi penjualan triwulanannya, dengan CEO Tim Cook menyalahkan pelambatan penjualan iPhone di China, yang ekonominya telah terseret oleh ketidakpastian di sekitar perang perdagangan AS-China.

Berita itu membuat saham Apple jatuh dalam perdagangan setelah jam kerja, memukul pemasok Asia dan memicu aksi jual yang lebih luas di pasar global.

Penurunan pendapatan untuk kuartal yang baru saja berakhir menggarisbawahi bagaimana perlambatan ekonomi di China lebih tajam dari yang diperkirakan, membuat perusahaan dan pemimpin di Beijing kehilangan keseimbangan dan memaksa beberapa untuk menyesuaikan kembali rencana mereka di pasar.

“Meskipun kami mengantisipasi beberapa tantangan di pasar-pasar utama yang sedang berkembang, kami tidak memperkirakan besarnya perlambatan ekonomi, khususnya di China Raya,” kata CEO Apple Tim Cook dalam surat kepada para investor seperti yang dilansir Reuters.

Apple menemukan dirinya dalam posisi yang sulit di China, pasar utama untuk penjualan dan di mana ia memproduksi sebagian besar produk ikonik yang dijualnya di seluruh dunia, setelah penangkapan besar-besaran di Kanada trhadap CFO dari saingan domestik Huawei Technologies.

Sejak penangkapan bulan lalu, atas permintaan Amerika Serikat, telah ada laporan sporadis tentang konsumen China yang menjauh dari produk Apple. Bahkan sebelum itu, rival lokal seperti Huawei telah mendapatkan pangsa pasar lebih dari Apple.

Cook mengatakan kepada CNBC bahwa produk Apple belum menjadi target pemerintah China, meskipun beberapa konsumen mungkin memilih untuk tidak membeli iPhone atau perangkat Apple lainnya karena perusahaan tersebut merupakan merek Amerika.

“Masalah yang jauh lebih besar adalah perlambatan ekonomi China, dan kemudian ketegangan perdagangan yang semakin menekannya,” kata Cook.

Namun, beberapa analis mempertanyakan dampak tindakan Apple sendiri, seperti harga jual tinggi untuk produk-produknya.

Pasar ponsel pintar China telah turun tajam tahun ini, dengan Apple dan saingannya dari Korea Selatan, Samsung Electronics Co Ltd memimpin penurunan, bahkan ketika beberapa perusahaan domestik telah menunjukkan kinerja yang lebih kuat.

Samsung mengatakan bulan lalu akan menghentikan operasi di salah satu pabrik ponsel di China, setelah melihat pangsa pasar China turun menjadi 1 persen pada kuartal pertama 2018 dibandingkan 15 persen pada pertengahan 2013.

Apple pada hari Rabu menurunkan proyeksi pendapatan menjadi $ 84 miliar untuk kuartal pertama fiskal yang berakhir pada 29 Desember, di bawah perkiraan analis sebesar $ 91,5 miliar, menurut data IBES dari Refinitiv. Apple semula memperkirakan pendapatan antara $ 89 miliar hingga $ 93 miliar.

Ini menandai pertama kalinya Apple mengeluarkan peringatan tentang proyeksi pendapatannya sebelum merilis hasil kuartalan sejak iPhone diluncurkan pada 2007.

Saham Apple tergelincir 7,7 persen dalam perdagangan setelah jam kerja, menyeret nilai pasar perusahaan di bawah $ 700 miliar.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here