Bursa Asia Sebagian Besar Lemah Menyusul Kemerosotan Saham Apple

869

(Vibiznews – Index) Bursa saham utama di Asia sebagian besar berakhir lebih rendah pada hari Kamis (03/01) setelah Apple menurunkan proyeksi untuk kuartal pertama dan memperingatkan penjualan yang lebih lemah di China.

Indeks Kospi Korea Selatan turun 0,81 persen untuk menyelesaikan hari perdagangannya di 1.993,70 karena saham pemasok Apple Samsung Electronics dan SK Hynix masing-masing turun 2,97 persen dan 4,79 persen.

Di pasar Hong Kong, indeks Hang Seng tergelincir 0,26 persen pada 25064.36.

Pasar China daratan membalikkan kenaikan sebelumnya. Indeks Shanghai ditutup sebagian besar datar di sekitar 2.464,36 sedangkan indeks Shenzhen turun 0,798 persen untuk menyelesaikan hari perdagangan di sekitar 1.246,37. Indeks Shenzhen kehilangan 0,837 persen menjadi ditutup pada sekitar 7.089,44.

Namun indeks ASX 200 di Australia naik 1,36 persen menjadi ditutup pada 5.633,40, dengan semua sektor melihat kenaikan. Subindex energi naik 2,97 persen karena saham perusahaan terkait minyak melihat keuntungan di belakang kenaikan kuat pada harga minyak pada hari Rabu. Santos melonjak 3,98 persen, Oil Search naik 2,59 persen dan Woodside Petroleum naik 3,44 persen.

Pasar saham Jepang ditutup untuk liburan pada hari Kamis.

Dalam perdagangan pasar saham semalam di Amerika Serikat, saham ditutup dalam sesi liar dengan keuntungan fraksional. Dow Jones Industrial Average ditutup 18,78 poin lebih tinggi pada 23.346,24 dan S&P 500 naik 0,1 persen menjadi ditutup pada 2.510,03. Nasdaq Composite naik 0,46 persen menjadi 6.665,94.

Pasar berjangka menunjuk volatilitas lebih lanjut untuk pasar AS pada pembukaan Kamis, setelah Apple memperingatkan bahwa penjualan kuartal pertama akan datang lebih rendah dari yang diperkirakan sebelumnya.

Saham pemasok utama Apple di Taiwan mengalami penurunan menyusul penurunan peringkat proyeksi raksasa teknologi berbasis Cupertino ini. Pembuat Chip Taiwan Semiconductor Manufacturing Company turun 1,82 persen sementara kontrak perusahaan manufaktur Hon Hai Precision, lebih dikenal sebagai Foxconn, turun 1,71 persen dan Pegatron turun 1,2 persen.

Apple menyalahkan berbagai faktor untuk proyeksi yang diturunkan, termasuk ekonomi yang melemah di China dan pendapatan iPhone yang lebih rendah dari yang diperkirakan. Apple mengatakan pendapatan yang lebih rendah dari yang diperkirakan terjadi terutama di China Raya, tetapi juga mengatakan bahwa peningkatan model iPhone baru di negara lain tidak sekuat yang diperkirakan

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Asia akan mencermati perkembangan bursa Wall Street nanti malam.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here