Perdagangan Gula ICE di New York Masih Terpukul

629

(Vibiznews – Commodity) – Harga gula  berjangka di bursa komoditas New York  Kamis (03/01)  yang berakhir Jumat (04/01)  memperpanjang penurunan tiga sesi mereka ke posisi terendah 3 bulan  pada spekulasi output gula Brasil yang dapat meningkat setelah Presiden terpilih Bolsonaro pada hari Rabu melucuti Yayasan Nasional India Brasil dari kekuatannya untuk menciptakan cadangan tanah adat baru, yang dapat membuka lebih banyak pedesaan tanah yang akan ditanami tebu.

Selain itu, Petrobras memangkas harga grosir bensinnya  menjadi 1,4675 Real / liter dari 1,5087 Real / liter, yang negatif untuk etanol dan mungkin mendorong produsen gula Brasil untuk mengalihkan lebih banyak penghancuran tebu menjadi produksi gula daripada produksi etanol, sehingga meningkatkan pasokan gula.

Harga gula mentah akhir perdagangan bursa New York ditutup turun 0,24 atau  2,01% pada harga $ 11,69  per lb untuk kontrak berjangka Maret 2019. Demikian juga dengan harga gula putih kontrak Maret di bursa London  ditutup turun  4,6 atau 1,40% pada harga $324.20.

Secara fundamental harga gula memiliki kondisi yang tertekan oleh laporan Conab yang menaikkan estimasi produksi etanol Brasil 2018/19 ke rekor 32,2 bln liter (18,6% y/y) dari perkiraan sebelumnya sebesar 30,4 bln liter. Conab juga memperkirakan bahwa pabrik gula Brasil akan mengalihkan lebih sedikit  tebu untuk memproduksi gula karena persediaan global terlihat meningkat dan harga jatuh.

Untuk perdagangan selanjutnya hingga sesi Amerika malam nanti, analis Vibiz Research Center memperkirakan secara fundamental harga gula  secara teknikal berpotensi naik oleh  bargain hunting pasar.

Jul Allens/ Senior Analyst Vibiz Research Center-Vibiz Consulting Group
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here