Ekspor-Impor Akhir Tahun China Negatif; Surplus Perdagangan 2018 Dengan AS Tertinggi Satu Dekade

686

(Vibiznews – Economy & Business) Ekspor Tiongkok Desember secara keseluruhan di luar dugaan merosot 4,4 persen dari tahun sebelumnya, penurunan bulanan terbesar dalam dua tahun, data bea cukai menunjukkan pada hari Senin (14/01).

Impor juga secara tak terduga mengalami kontraksi pada Desember, turun 7,6 persen, menandai penurunan terbesar sejak Juli 2016.

Angka tersebut membuat surplus perdagangan $ 57,06 miliar untuk bulan itu, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk surplus $ 51,53 miliar, naik dari $ 44,71 miliar pada bulan November.

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan pengiriman Desember dari eksportir terbesar dunia akan naik 3,0 persen, melambat dari 5,4 persen pada November.

Pertumbuhan impor diperkirakan naik sedikit menjadi 5,0 persen, setelah menurun menjadi 3,0 persen pada bulan sebelumnya.

Pertumbuhan ekspor melambat karena pelunakan pertumbuhan global dan ketika hambatan dari tarif AS meningkat, sementara pertumbuhan impor juga turun karena pendinginan permintaan domestik.

Surplus perdagangan Desember dengan AS turun menjadi $ 29,87 miliar dari $ 35,54 miliar pada November.

Di luar pertarungan tarif dengan AS, ekonomi Tiongkok menghadapi tantangan domestiknya sendiri. Bahkan sebelum Trump memulai eskalasi terbaru dalam ketegangan perdagangan, Beijing sudah berusaha untuk mengelola perlambatan dalam ekonominya setelah puluhan tahun mengalami pertumbuhan yang sangat buruk.

Kedua belah pihak telah berusaha untuk menegosiasikan kesepakatan, dengan putaran pembicaraan terakhir antara pejabat China dan AS berakhir Rabu lalu.

Kementerian Perdagangan China mengatakan Kamis lalu bahwa pembicaraan itu luas dan membentuk dasar untuk penyelesaian masalah masing-masing.

Namun secara keseluruhan surplus perdagangan 2018 dengan AS adalah yang terbesar dalam lebih dari satu dekade.

Surplus China dengan AS tumbuh 17 persen dari tahun lalu yang mencapai $ 323,32 miliar pada 2018, menurut data pemerintah. Itu merupakan rekor tertinggi sejak 2006, menurut Reuters.

Ekspor ke AS naik 11,3 persen satu tahun di tahun 2018, sementara impor dari AS ke China naik tipis 0,7 persen dibandingkan periode yang sama.

Surplus perdagangan keseluruhan China untuk 2018 adalah $ 351,76 miliar, kata pemerintah. Ekspor keseluruhan 2018 naik 9,9 persen dari 2017 sementara impor tumbuh 15,8 persen dibandingkan periode yang sama, data resmi dalam mata uang dolar menunjukkan.

Sementara surplus dengan AS telah meningkat, surplus perdagangan China tahun lalu secara keseluruhan adalah yang terendah sejak 2013, meskipun pertumbuhan ekspor adalah yang tertinggi sejak 2011, menurut catatan Reuters.

Administrasi Umum Kepabeanan China mengatakan pada hari Senin bahwa kekhawatiran terbesar dalam perdagangan tahun ini adalah ketidakpastian eksternal dan proteksionisme, memperkirakan pertumbuhan perdagangan negara itu mungkin melambat pada 2019.

Ekonomi terbesar Asia masih tumbuh dengan mantap pada tahun 2019, tetapi menghadapi hambatan eksternal, kata juru bicara kepabeanan Li Kuiwen pada briefing yang dijadwalkan, menurut laporan Reuters.

Data ekonomi dari Tiongkok diawasi dengan ketat untuk tanda-tanda kerusakan yang ditimbulkan oleh perang perdagangan antara Washington dan Beijing.

Sementara data resmi menunjukkan ekonomi China bertahan selama sebagian besar tahun lalu, sekarang tampaknya melambat karena metrik produksi dan pesanan ekspor turun karena perselisihan perdagangan China dengan AS terus berlarut-larut.

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here