Harga Minyak Turun Terpengaruh Pelemahan Ekspor-Impor China

494

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak turun pada hari Senin (14/01) setelah data China menunjukkan melemahnya impor dan ekspor di negara perdagangan tersebut.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 63 sen, atau 1,2 persen, $ 50,96 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 59,78 per barel pada 0312 GMT, turun 70 sen, atau 1,2 persen dari penutupan terakhir mereka.

Ekspor Desember China turun 4,4 persen dari tahun sebelumnya, penurunan bulanan terbesar dalam dua tahun, data resmi menunjukkan pada hari Senin, menunjukkan pelemahan lebih lanjut di ekonomi terbesar kedua di dunia itu. Impor juga mengalami kontraksi, jatuh 7,6 persen, penurunan terbesar sejak Juli 2016.

Data Tiongkok yang lemah mengalahkan dukungan umum yang diterima pasar minyak sejak awal tahun ini dari pengurangan pasokan dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan beberapa sekutu non-OPEC, termasuk Rusia.

Di Amerika Serikat, para pengebor memotong empat kilang minyak dalam sepekan hingga 11 Januari, sehingga jumlah totalnya turun menjadi 873, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes dalam sebuah laporan mingguan pada hari Jumat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi turun terpicu melemahnya data perdagangan China. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 50,50-$ 50,00, namun jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 51,50-$ 52,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here