Harga Minyak Terhambat Peningkatan Produksi AS

425

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak turun tipis pada hari Rabu (16/01) setelah naik sekitar 3 persen di sesi sebelumnya, dengan kekhawatiran tentang ekonomi global dan peningkatan produksi AS.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate turun 43 sen, atau 0,83 persen, menjadi $ 51,68 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 60,37 per barel pada 1215 GMT, turun 27 sen atau 0,45 persen.

Produksi minyak mentah AS diperkirakan akan naik ke rekor baru lebih dari 12 juta barel per hari tahun ini, Administrasi Informasi Energi mengatakan pada hari Selasa, menambahkan bahwa AS akan menjadi eksportir minyak mentah bersih pada akhir 2020.

Perkiraan tersebut dapat merusak pasar minyak yang telah menerima dukungan dari pengurangan pasokan oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak, termasuk eksportir utama Arab Saudi, dan produsen utama non-OPEC Rusia.

Prospek ekonomi global semakin gelap setelah parlemen Inggris pada hari Selasa menolak kesepakatan Perdana Menteri Theresa May untuk meninggalkan Uni Eropa.

Awal pekan ini, Tiongkok melaporkan data perdagangan Desember yang buruk, dengan ekspor dan impor berkontraksi dari tahun sebelumnya.

Pasar pada hari Selasa menerima pengumuman tersebut sebagai bukti bahwa pihak berwenang bergeser ke kebijakan pelonggaran untuk menghadapi perlambatan ekonomi terbesar kedua di dunia, karena Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional China mengisyaratkan akan meluncurkan lebih banyak stimulus fiskal.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here