Inflasi Zona Eropa Melambat di Akhir Tahun 2018

486

(Vibiznews – Economy & Business) Inflasi zona Eropa melambat pada bulan Desember menjadi 1,6 persen pada tahun 2019, sementara indikator inti tetap stabil di level rendah, kantor statistik Uni Eropa mengatakan pada hari Kamis (17/01) mengkonfirmasi perkiraan awal yang dirilis pada awal Januari.

Angka-angka terakhir mengkonfirmasi bahwa inflasi telah jatuh jauh dari target Bank Sentral Eropa dari tingkat di bawah, tetapi mendekati 2,0 persen, mempersulit rencana kemungkinan kenaikan suku bunga tahun ini.

Eurostat mengatakan harga dalam blok mata uang 19 negara naik 1,6 persen pada Desember tahun ini, melambat dari 1,9 persen pada November. Pada bulan itu inflasi datar, seperti yang diperkirakan pasar.

Indikator inti diawasi ketat oleh ECB untuk keputusan kebijakan moneternya, yang tidak termasuk harga energi dan pangan yang fluktuatif, stabil di 1,1 persen pada Desember, kata Eurostat, membenarkan perkiraan sebelumnya dan ekspektasi ekonom.

Indikator yang lebih sempit yang tidak termasuk energi, makanan, alkohol dan tembakau juga dikonfirmasi stabil pada 1,0 persen.

Inflasi tertahan oleh penurunan tajam kenaikan harga energi, yang naik 5,4 persen pada tahun di bulan Desember setelah kenaikan 9,1 persen di bulan November. Pada bulan itu, harga energi turun 3,2 persen.

ECB berjanji pada bulan Desember untuk mempertahankan suku bunga pada rekor terendah saat ini, tetapi pertumbuhan yang lebih rendah dan pelonggaran inflasi telah mendorong banyak ekonom untuk memperkirakan tidak akan ada kenaikan suku bunga tahun ini.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here