Harga Minyak Naik Terdukung Penurunan Produksi OPEC dan Optimisme Dagang AS-China

1023

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik pada hari Jumat (18/01) setelah laporan penurunan tajam produksi Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) bulan lalu, mengurangi kekhawatiran tentang kelebihan pasokan yang berkepanjangan.

Sebuah laporan oleh Wall Street Journal pada hari Kamis mengatakan bahwa Washington sedang mempertimbangkan untuk mengangkat sebagian atau semua tarif yang dikenakan pada impor China juga mendukung pasar keuangan, termasuk minyak, kata para analis.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 52,71 per barel, naik 64 sen, atau 1,23 persen.

Harga minyak mentah berjangka internasional Brent naik 71 sen, atau 1,16 persen, menjadi $ 61,89 per barel.

OPEC bersama dengan beberapa produsen lain termasuk Rusia, memangkas produksi minyak tajam pada Desember sebelum perjanjian baru untuk membatasi pasokan mulai berlaku pada 1 Januari pada hari Kamis, menunjukkan bahwa produsen telah membuat awal yang kuat untuk mencegah kekenyangan pada tahun 2019 saat ekonomi yang melambat membatasi permintaan.

OPEC mengatakan dalam laporan bulanannya bahwa produksi minyaknya turun 751.000 barel per hari (bph) pada Desember menjadi 31,58 juta barel per hari, penurunan bulan ke bulan terbesar dalam hampir dua tahun.

Tetapi menahan dukungan untuk harga, OPEC juga memangkas perkiraan permintaan rata-rata harian untuk minyak mentah pada 2019 menjadi 30,83 juta barel, turun 910.000 barel per hari dari rata-rata 2018.

Merusak upaya OPEC untuk memperketat pasar minyak adalah lonjakan dalam produksi minyak mentah dari Amerika Serikat, yang meningkat lebih dari 2 juta barel per hari pada tahun lalu menjadi 11,9 juta barel per hari yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah melanjutkan penguatannya terdukung penurunan produksi OPEC dan optimisme pembicaraan perdagangan AS-China. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 53,20-$ 53,70, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 52,20-$ 51,70.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here