Bursa Eropa 21 Januari Tertekan Perlambatan Ekonomi China

619

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa diperdagangkan sebagian besar lebih rendah pada hari Senin (21/10), setelah data ekonomi China menunjukkan perlambatan terendah sejak 1990.

Indeks Stoxx 600 Eropa merosot sekitar 0,71 persen, dengan sebagian besar sektor dan bursa utama berada di zona merah.

Indeks FTSE Inggris hanya naik tipis 0,17 persen. Indeks DAX Jerman merosot 0,37 persen. Indeks CAC Perancis turun 0,09 persen.

Pelaku pasar mencermati perlambatan pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di dunia itu. Data resmi yang diterbitkan Senin mengatakan produk domestik bruto (PDB) China pada 2018 tumbuh 6,6 persen dari tahun sebelumnya, sejalan dengan ekspektasi analis tetapi pada tingkat paling lamban dalam hampir tiga dekade.

Ini adalah tanda kelemahan terbaru dalam ekonomi Tiongkok, dan datang pada saat yang kritis dalam pertempuran perdagangan Beijing dengan Amerika Serikat. Kedua negara telah terkunci dalam perdebatan tegang tarif sejak awal tahun lalu, tetapi saat ini berusaha untuk mencegah peningkatan lebih lanjut selama gencatan 90 hari.

Selama akhir pekan, Presiden Donald Trump mengatakan kesepakatan perdagangan dengan China bisa sangat baik terjadi, tetapi membantah apa yang disebutnya “laporan palsu” bahwa AS sedang mempertimbangkan mengangkat bea impor Cina.

Saham telekomunikasi adalah yang berkinerja terburuk pada hari perdagangan pertama minggu ini, terseret oleh saham-saham seperti Italia Telecom Italia dan Orange Perancis.

Harga saham Telecom Italia turun 2 persen menyusul berita bahwa regulator komunikasi domestik menolak rencananya untuk memutus jaringan daratnya. Sedangkan Orange, turun 1 persen setelah perusahaan membantah laporan bahwa mereka sedang mempertimbangkan tawaran untuk pesaing Spanyol Euskaltel.

Melihat saham individu, perusahaan kimia Jerman Henkel merosot ke bagian bawah Stoxx 600 setelah merilis hasil keuangan awal dan mengatakan akan menaikkan investasi sekitar 300 juta euro ($ 341,6 juta). Saham tergelincir 6,6 persen.

Di ujung lain, Air France-KLM naik ke puncak indeks Eropa setelah Davy Research meningkatkan saham menjadi “mengungguli” dari “netral.” Saham 5 persen lebih tinggi.

Dalam berita korporat, perusahaan pengiriman makanan online Just Eat juga turun, setelah mengatakan Chief Executive Peter Plumb akan mundur dan memperbarui proyeksi pendapatannya. Saham turun 1 persen.

Sementara itu, para pedagang menunggu pengumuman Perdana Menteri Inggris Theresa May tentang “Rencana B” untuk Brexit yang akan dihadirkannya di parlemen Senin.

Pekan lalu, anggota parlemen Inggris menolak perjanjian penarikan Inggris dari Uni Eropa yang diajukan May, sebuah peristiwa yang sebagian besar diperkirakan. Perdana menteri kemudian memenangkan mosi percaya yang diajukan oleh pemimpin oposisi Jeremy Corbyn, meskipun dengan margin tipis 19 suara.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Eropa akan bergerak lemah terpengaruh perlambatan ekonomi China.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here