Bursa Asia 22 Januari Merosot Pasca Pemangkasan Proyeksi IMF

492

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia merosot pada hari Selasa (22/01) tertekan kekhawatiran prospek pelemahan ekonomi global, setelah Dana Moneter Internasional (IMF) memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi dunia pada hari Senin.

Di wilayah China Raya, indeks Shanghai turun sekitar 1,18 persen menjadi ditutup pada sekitar 2.579,70. Indeks Shenzhen juga merosot 1,171 persen menjadi ditutup pada sekitar 1.314,58.

Indeks Hang Seng Hong Kong tergelincir 0,70 persen pada 27005.45.

Beijing mengumumkan pada hari Senin bahwa ekonomi Tiongkok tumbuh 6,6 persen pada tahun 2018, yang merupakan laju paling lambat sejak tahun 1990. Sementara itu, kantor berita resmi Xinhua melaporkan bahwa Presiden Cina Xi Jinping mengatakan negara itu perlu berjaga-jaga terhadap “angsa hitam” sementara juga mencegah kejadian “badak abu-abu”.

Peristiwa angsa hitam adalah kejadian tak terduga yang memiliki konsekuensi mengerikan sedangkan badak abu-abu adalah ancaman nyata yang diabaikan.

Menurut pakar maka Badak abu-abu adalah tingkat utang yang tinggi di seluruh ekonomi dari pemerintah, pemerintah daerah, dan kepada perusahaan milik swasta dan juga perusahaan milik negara.

Sedangkan angsa hitam adalah perang dagang AS-China yang sudah berlangsung sejak tahun lalu dan tahun ini belum tahu apa yang bisa terjadi.

Pejabat dari AS dan China berusaha mencapai kesepakatan untuk mengurangi ketegangan perdagangan antara kedua kekuatan ekonomi itu yang mengguncang pasar global hampir sepanjang tahun 2018.

Di Jepang, indeks Nikkei 225 turun 0,47 persen menjadi ditutup pada 20.622,91 sementara indeks Topix turun 0,63 persen untuk menyelesaikan hari perdagangannya di 1.556,43. Saham Fast Retailing, perusahaan di belakang jaringan toko pakaian Uniqlo, turun 0,51 persen.

Indeks Kospi Korea Selatan lebih rendah 0,32 persen menjadi ditutup pada 2.117,77 meskipun pertumbuhan ekonomi negara itu untuk kuartal keempat 2018 datang di atas ekspektasi.

Indeks ASX 200 Australia turun 0,54 persen menjadi ditutup pada 5.858,8, dengan sektor-sektor beragam. Subindex keuangan yang sangat tertekan, turun 1,18 persen karena saham-saham yang disebut bank-bank Empat Besar mengalami kerugian. Australia and New Zealand Banking Group tergelincir 1,45 persen, Commonwealth Bank of Australia turun 1,19 persen, Westpac turun 1,72 persen dan National Australia Bank merosot 1,28 persen.

IMF mengurangi estimasi pertumbuhan global pada hari Senin, mengingatkan bahwa momentum ekonomi yang terlihat dalam beberapa tahun terakhir melambat.

IMF sekarang memproyeksikan tingkat pertumbuhan 3,5 persen di seluruh dunia untuk 2019 dan 3,6 persen untuk 2020. Ini adalah 0,2 dan 0,1 poin persentase di bawah perkiraan terakhir pada Oktober – menjadikannya revisi penurunan kedua dalam tiga bulan.

IMF menyatakan berbagai pemicu di luar peningkatan ketegangan perdagangan dapat memicu penurunan lebih lanjut dalam sentimen risiko dengan implikasi pertumbuhan yang merugikan, terutama mengingat tingginya tingkat utang publik dan swasta.

Pemicu potensial ini termasuk “tidak ada kesepakatan” Brexit untuk Inggris dan perlambatan yang lebih dalam dari yang diperkirakan di Tiongkok. Laporan IMF datang di belakang China melaporkan pertumbuhan ekonomi paling lambat dalam hampir tiga dekade.

Christine Lagarde, Direktur Pelaksana IMF saat berbicara di Forum Ekonomi Dunia di Davos mengatakan setelah dua tahun ekspansi yang solid, ekonomi dunia tumbuh lebih lambat dari yang diperkirakan dan risikonya meningkat, bahkan ketika ekonomi terus bergerak di depan, itu tetap menghadapi risiko yang jauh lebih tinggi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Asia akan mencermati pergerakan bursa AS yang berpotensi melemah dengan masih berlangsungnya government shutdown dan kekuatiran pelemahan ekonomi global.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here