Harga Minyak Merosot Tertekan Kekuatiran Perlambatan Ekonomi Global

459

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak merosot pada hari Selasa (22/10) tertekan proyeksi pelemahan pertumbuhan ekonomi global yang memicu kekhawatiran atas permintaan mendatang.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 53,09 per barel, turun 1,32 persen, atau 71 sen.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 85 sen, atau 1,35 persen pada $ 61,89.

Analis menyatakan kekhawatiran perang dagang telah mengurangi ekspektasi pertumbuhan global, dengan demikian memunculkan kekuatiran permintaan energi yang lebih rendah.

Dana Moneter Internasional memangkas perkiraan pertumbuhan global pada hari Senin dan survei menunjukkan pesimisme yang meningkat di antara para pemimpin bisnis, menyoroti tantangan yang dihadapi para pembuat kebijakan ketika mereka menangani serangkaian krisis aktual atau potensial, dari perang perdagangan AS-China hingga Brexit. Perlambatan pertumbuhan ekonomi di China juga memberikan tekanan.

Namun harga minyak menawarkan beberapa dukungan di belakang data baru-baru ini yang menunjukkan eksportir utama mulai mengurangi produksi.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) pada hari Jumat menerbitkan daftar pemangkasan produksi minyak oleh para anggotanya dan produsen utama lainnya selama enam bulan hingga Juni, upaya untuk meningkatkan kepercayaan dalam suatu langkah yang dirancang untuk menghindari kekenyangan pasokan pada tahun 2019.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah terpicu kekuatiran perlambatan ekonomi global. Namun jika sentimen pemotongan produksi OPEC menguat, akan mengangkat harga minyak. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 52,50-$ 52,00, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 53,50-$ 54,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here