Harga Minyak Naik Terbantu Pernyataan China dan Jepang Untuk Penguatan Ekonomi

529

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak bergerak naik pada hari Rabu (23/01) setelah China dan Jepang menyatakan akan menggunakan pengeluaran fiskal untuk membendung perlambatan ekonomi yang membebani pasar keuangan global.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 53,22 per barel, naik 21 sen, atau 0,4 persen.

Harga minyak mentah berjangka internasional Brent berada di $ 61,79 per barel pada 0743 GMT, naik 29 sen, atau 0,5 persen.

Pejabat kementerian keuangan China pada hari Rabu mengatakan pemerintah akan meningkatkan pengeluaran fiskal tahun ini untuk mendukung ekonominya, yang tahun lalu mencatat tingkat pertumbuhan terendah sejak 1990.

Bank of Japan mengatakan pada hari Rabu akan mempertahankan pengaturan moneter yang sangat longgar yang telah berjalan sejak 2013.

Itu terjadi setelah Jepang melaporkan bahwa ekspornya pada Desember 2018 turun 3,8 persen, terbesar dalam lebih dari dua tahun, terseret ke bawah karena permintaan global yang lemah dan perang perdagangan AS-China.

Sementara itu, impor minyak mentah Jepang tahun 2018 turun menjadi 3 juta barel per hari (bph), terendah sejak pencatatan dimulai pada tahun 1979, kata kementerian keuangan pada hari Rabu.

Memberikan dukungan harga minyak pada tahun 2019 adalah pengurangan produksi yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC), yang bertujuan untuk mengekang peningkatan pasokan yang muncul.

Apakah upaya OPEC akan berhasil juga akan tergantung pada pengembangan produksi minyak di Amerika Serikat, di mana produksi minyak mentah melonjak 2 juta barel per hari pada 2018 menjadi 11,9 juta barel per hari yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Peningkatan ini sebagian besar dipicu oleh pengeboran minyak serpih di darat. Dan sementara Administrasi Informasi Energi AS (EIA) mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka memperkirakan produksi serpih akan meningkat lebih lanjut, dikatakan bahwa pertumbuhan produksi akan melambat di tahun-tahun mendatang.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik terbantu harapan penguatan ekonomi China dan Jepang. Sentimen pemotongan produksi OPEC juga membantu mengangkat harga minyak. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 53,70-$ 54,20, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 52,70-$ 52,20.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here