ECB Pertahankan Suku Bunga Tidak Berubah

402
(Vibiznews – Economy & Business) Bank Sentral Eropa (ECB) tidak mengambil tindakan pada hari Kamis (24/01), mempertahankan suku bunga acuannya tidak berubah.
Bulan lalu, bank sentral secara resmi mengakhiri program pembelian obligasi senilai $ 2,6 triliun, yang berarti pembelian obligasi turun dari 15 miliar euro per bulan menjadi nol. Ini menandai momen bersejarah bagi bank karena mengakhiri politik era krisis di zona Eropa, meskipun datang pada saat yang sulit bagi Eropa.
Namun ECB mempertahankan rencananya untuk menginvestasikan kembali uang tunai dari obligasi yang jatuh tempo untuk periode waktu yang lama di luar kenaikan suku bunga berikutnya. Pembelian ini dirancang untuk menjaga agar biaya pinjaman tetap rendah hingga sekitar tahun 2021.
Program pembelian aset ECB – di mana bank membeli lebih dari 2,6 triliun euro ($ 2,9 triliun) – diperkenalkan pada Maret 2015 dalam upaya untuk menyelamatkan ekonomi zona euro dari kekuatan deflasi dan membangun kembali kepercayaan.
Kurangnya pertumbuhan di Jerman, Prancis dan Italia pada kuartal keempat 2018 memicu kekhawatiran resesi di kalangan investor.
Awal bulan ini, Kantor Statistik Federal mengatakan bahwa Jerman tumbuh 1,5 persen pada 2018. Pada 2017, tumbuh 2,2 persen. Angka-angka terakhir menunjukkan tingkat pertumbuhan terlemah dalam lima tahun.
Di Prancis, protes “Rompi Kuning” yang sedang berlangsung merupakan ancaman serius bagi perekonomian ketika negara itu bergulat dengan 10 minggu berturut-turut kerusuhan. Demonstrasi yang terkadang disertai kekerasan dimulai pada pertengahan November atas pajak bahan bakar yang lebih tinggi – yang kemudian dihapuskan – tetapi sejak itu berubah menjadi protes yang lebih luas terhadap pemerintah.
Sementara itu, Italia terus menjadi masalah bagi Eropa. Meningkatnya kekhawatiran atas negara yang memenuhi target utama defisit anggarannya telah menyebabkan para analis memprediksi langkah-langkah pengetatan oleh pemerintah. Roma menargetkan defisit sebesar 2,04 persen dari produk domestik bruto, tetapi dengan pertumbuhan melambat, para analis memperkirakan angka yang jauh lebih tinggi.
Awal pekan ini, Dana Moneter Internasional (IMF) memangkas prospek pertumbuhan untuk 2019 dan 2020, yang mencerminkan tanda-tanda kelemahan di Eropa, khususnya di Jerman dan Italia. Namun, ada kekhawatiran bahwa krisis utang negara dan program pembelian obligasi ECB berikutnya telah meninggalkan kawasan ini dengan sedikit pilihan untuk mengatasi krisis ekonomi lain.
Kantor statistik Eropa, Eurostat, mengkonfirmasi bulan lalu bahwa wilayah beranggotakan 19 negara itu tumbuh pada laju paling lambat dalam empat tahun pada kuartal ketiga 2018. Dalam laporan prospek ekonomi terbarunya, IMF memperingatkan bahwa ketidakpastian atas kepergian Inggris Raya dari UE juga berisiko terhadap ekonomi Eropa.
Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here