Bursa Asia Akhir Pekan Berakhir Kuat Mengabaikan Ketidakpastian Perdagangan AS-China

1007

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia ditutup lebih tinggi pada hari Jumat (25/01) mengabaikan ketidakpastian negosiasi perdagangan AS-China yang sedang berlangsung.

Pasar China daratan sebagian besar menguat. Indeks Shanghai naik sekitar 0,39 persen menjadi ditutup pada sekitar 2.601,72.

Indeks Hang Seng Hong Kong naik 1,65 persen menjadi 27.569,19. Saham raksasa teknologi China Tencent melambung 4,12 persen di belakang perusahaan yang menerima persetujuan untuk dua game baru setelah berbulan-bulan menunggu.

Indeks Nikkei 225 di Jepang menambahkan sekitar 0,97 persen menjadi ditutup pada 20.773,56. Saham Softbank Group naik 1,83 persen.

Sebelum pasar dibuka, data resmi menunjukkan harga konsumen inti di Tokyo naik 1,1 persen pada Januari, mengalahkan perkiraan kenaikan 0,9 persen yang diprediksi dalam jajak pendapat Reuters. Ukuran inflasi bertanggung jawab atas produk minyak tetapi tidak termasuk harga makanan segar.

Indeks Kospi Korea Selatan naik 1,52 persen karena saham Samsung Electronics dan pembuat chip SK Hynix memperpanjang kenaikan mereka sejak Kamis.

Di Australia, indeks ASX 200 naik 0,68 persen menjadi ditutup pada 5.905,60, dengan sebagian besar sektor melihat kenaikan.

Subindex keuangan naik sekitar 0,37 persen karena saham dari apa yang disebut Big Four Banks naik. Australia and New Zealand Banking Group naik 1,04 persen, Commonwealth Bank of Australia naik tipis, Westpac naik 0,62 persen dan National Australia Bank bertambah 0,65 persen.

Menteri Perdagangan A.S. Wilbur Ross mengatakan pada hari Kamis bahwa China dan A.S. tidak akan mencapai kesepakatan perdagangan. Dia mengatakan kepada CNBC bahwa AS adalah bermil-mil dari kesepakatan perdagangan dengan China, menambahkan kedua negara memiliki banyak masalah.

Komentar Ross datang ketika China dan AS berlomba untuk mencapai kesepakatan perdagangan pada awal Maret. Jika tidak, tarif tambahan AS untuk barang-barang China akan berlaku. Kedua kekuatan ekonomi telah terlibat dalam perang perdagangan yang berkelanjutan sejak tahun lalu.

Wakil Perdana Menteri China Liu He dijadwalkan untuk berkunjung ke AS minggu depan untuk pembicaraan tingkat tinggi.

Dalam aksi pasar semalam di Wall Street, Dow Jones Industrial Average merosot 22,38 poin menjadi ditutup pada 24.553,24 sementara S&P 500 naik sekitar 0,14 persen untuk menyelesaikan hari perdagangannya di 2.642,33. Nasdaq Composite naik 0,68 persen menjadi ditutup pada 7.073,46.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Asia akan mencermati pergerakan bursa AS yang berpotensi melemah jika negosiasi perdagangan AS-China belum menemui kesepakatan.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here