Harga Minyak Naik Pasca Pengenaan Sanksi AS Terhadap Venezuela

562

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik pada hari Selasa (29/01) setelah AS mengenakan sanksi terhadap perusahaan minyak milik negara Venezuela, PDVSA, sebagai langkah yang dapat mengekang ekspor minyak mentah anggota OPEC tersebut ke Amerika Serikat.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 52,35 per barel, naik 36 sen, atau 0,69 persen.

Harga minyak mentah berjangka internasional Brent berada di $ 60,50 per barel, naik 57 sen, atau 0,95 persen.

Amerika Serikat tetap menjadi tujuan utama minyak Venezuela meskipun ada perbedaan politik, meskipun volume telah menurun dalam beberapa tahun terakhir di tengah krisis ekonomi Venezuela dan ketika pemerintah AS mulai menargetkan negara Amerika Selatan dengan sanksi.

Pemerintah AS mendukung pemimpin oposisi Venezuela Juan Guaido, yang menyatakan dirinya sebagai presiden sementara pekan lalu dan menuntut pengunduran diri Maduro.

Venezuela memiliki cadangan minyak terbesar di dunia dan merupakan anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Meskipun memiliki cadangan yang besar, ekspor Venezuela turun menjadi sedikit lebih dari 1 juta barel per hari (bph) pada tahun 2018 dari 1,6 juta bph pada tahun 2017, menurut data pelacakan kapal dan sumber perdagangan Refinitiv.

Penurunan produksi Venezuela terjadi di tengah krisis ekonomi yang menyebabkan investasi menurun, pasokan listrik dan peralatan utama terganggu, dan gaji tidak dibayarkan.

Sementara berita tentang sanksi terhadap Venezuela menjadi berita utama, para analis mengatakan masalah mendasar bagi perdagangan minyak global adalah pasokan tetap berlimpah.

Pasokan minyak global tetap tinggi sebagian besar karena peningkatan lebih dari 2 juta barel per hari dalam produksi minyak mentah AS tahun lalu, ke rekor 11,9 juta barel per hari.

Ada juga kekhawatiran di industri minyak bahwa permintaan minyak mentah bisa tertekan di tengah perlambatan ekonomi.

Aktivitas di sektor manufaktur China yang luas kemungkinan menyusut untuk bulan kedua berturut-turut pada Januari, sebuah jajak pendapat Reuters menunjukkan, mempertinggi kekhawatiran atas risiko yang ditimbulkan perlambatan China terhadap ekonomi global.

Untuk membendung pelambatan, Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional (NDRC) China pada hari Selasa meluncurkan serangkaian tindakan yang bertujuan memacu penjualan barang mulai dari mobil dan peralatan hingga layanan informasi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik terpicu pengenaan sanksi AS terhadap Venezuela. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 52,80-$ 53,30, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 51,80-$ 51,30.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here