Pasokan Minyak OPEC Turun Bulan Januari; Akankah Mendukung Harga Minyak?

543

(Vibiznews – Commodity) Pasokan minyak OPEC telah jatuh pada bulan Januari dengan jumlah terbesar dalam dua tahun, demikian survei Reuters, karena eksportir utama Arab Saudi melakukan pengiriman lebih banyak, sementara Iran, Libya dan Venezuela mencatat penurunan paksa.

Ke-14 anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak telah memproduksi 30,98 juta barel per hari (bph) bulan ini, survei menunjukkan pada hari Kamis, turun 890.000 bph dari Desember dan penurunan bulan ke bulan terbesar sejak Januari 2017.

Survei tersebut menunjukkan bahwa Arab Saudi dan sekutunya di Teluk terlalu banyak melakukan pengiriman pasokan yang dijanjikan untuk mencegah kemungkinan kelebihan pasokan baru tahun ini. Perjanjian formal oleh OPEC dan sekutunya untuk mengurangi pasokan pada 2019 mulai berlaku pada 1 Januari.

Minyak mentah telah naik menjadi $ 62 per barel setelah turun di bawah $ 50 pada Desember, didorong oleh langkah Saudi, sejumlah pembatasan paksa di negara-negara OPEC lainnya dan prospek pasokan yang lebih rendah dari Venezuela setelah Presiden AS Donald Trump menjatuhkan sanksi pada industri minyaknya .

OPEC, Rusia dan non-anggota lainnya (OPEC +) sepakat pada bulan Desember untuk mengurangi pasokan sebesar 1,2 juta barel per hari mulai 1 Januari. Bagian OPEC dari pemotongan adalah 800.000 barel per hari, yang akan dikirimkan oleh 11 anggota – semua kecuali Iran, Libya dan Venezuela.

Pada bulan Januari 11 anggota OPEC yang terikat oleh perjanjian pembatasan pasokan baru mencapai 70 persen dari pemotongan yang dijanjikan, survei menemukan. Penurunan lebih lanjut di Iran, Libya dan Venezuela mendorong penurunan total OPEC menjadi 890.000 barel per hari.

Kesepakatan OPEC + terbaru datang berbulan-bulan setelah mereka sepakat untuk memompa lebih banyak minyak, yang pada gilirannya membatalkan sebagian kesepakatan pembatasan pasokan yang berlaku pada tahun 2017.

Penurunan pasokan OPEC ini bisa menjadi sentimen bullish bagi harga minyak, kecuali ada sentimen-sentimen lain yang dapat mengatasinya sehingga menekan harga minyak. Kita akan lihat apakah hasil pembicaraan perdagangan AS-China menghasilkan kesepakatan positif atau sebaliknya? Masih terjadinya perlambatan ekonomi global juga bisa memicu kekuatiran permintaan minyak, yang dapat menekan harga minyak.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here