Inflasi Zona Eropa Turun Tiga Bulan Berturut-turut

1074

(Vibiznews – Economy & Business) Inflasi zona Eropa tergelincir seperti yang diperkirakan untuk bulan ketiga berturut-turut pada Januari karena menurunnya biaya energi, sementara tingkat inflasi inti sedikit meningkat dalam tanda yang menghibur bagi Bank Sentral Eropa.

Badan statistik Uni Eropa Eurostat memperkirakan pada hari Jumat bahwa inflasi dalam blok mata uang 19 negara naik 1,4 persen pada Januari, melambat dari 1,6 persen yang dilaporkan untuk Desember.

Perlambatan ini sejalan dengan ekspektasi rata-rata para ekonom dalam jajak pendapat Reuters.

Penurunan tersebut membawa inflasi utama jauh di bawah tingkat target ECB di bawah, tetapi mendekati 2,0 persen.

Namun, indikator inti yang diawasi ketat oleh ECB untuk keputusan kebijakan moneternya, yang mengecualikan energi volatile dan harga pangan yang tidak diproses, naik menjadi 1,2 persen pada Januari, di atas ekspektasi pembacaan 1,1 persen yang tidak berubah.

Indikator yang lebih sempit yang tidak termasuk energi, makanan, alkohol dan tembakau juga naik menjadi 1,1 persen.

Inflasi melambat sebagian besar karena harga energi, yang naik 2,6 persen tahun ke tahun di Januari, setelah kenaikan 5,4 persen dilaporkan untuk Desember.

 

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here