Inflasi Inggris Turun Terendah 2 Tahun

720

(Vibiznews – Economy & Business) Inflasi Inggris turun ke level terendah dua tahun pada Januari, turun di bawah target Bank Inggris..

Harga konsumen naik pada tingkat tahunan 1,8 persen pada Januari setelah kenaikan 2,1 persen pada Desember, Kantor Statistik Nasional mengatakan pada hari Rabu (13/02). Sebuah jajak pendapat Reuters dari para ekonom telah memperkirakan 1,9 persen.

Konsumen Inggris telah tertekan oleh inflasi setelah penurunan sterling lebih dari 10 persen terhadap dolar dan euro sejak referendum Brexit pada Juni 2016.

Inflasi memuncak pada tertinggi lima tahun 3,1 persen pada November 2017, ketika rumah tangga Inggris menghadapi kenaikan harga yang jauh lebih besar daripada rata-rata Uni Eropa.

Para ekonom mengatakan inflasi yang lebih tinggi dapat kembali jika terjadi Brexit yang tidak ada kesepakatan.

Pekan lalu BoE mengatakan inflasi kemungkinan akan turun di bawah 2,0 persen dalam beberapa bulan mendatang, sebagian mencerminkan penurunan harga minyak.

Sterling sedikit berubah terhadap dolar dan euro setelah data tetapi harga obligasi pemerintah Inggris naik, mendorong imbal hasil 10-tahun turun 2 basis poin.

Meskipun terjadi penurunan inflasi sejak akhir 2017 dan upah tumbuh paling cepat dalam satu dekade, bisnis telah melaporkan penurunan belanja konsumen dalam beberapa bulan terakhir.

Survei menunjukkan rumah tangga khawatir tentang prospek untuk 2019, dengan Inggris berada di jalur untuk pemisahan tanpa kesepakatan dari Uni Eropa pada 29 Maret kecuali jika Perdana Menteri Theresa May dapat menengahi kesepakatan yang direvisi dengan UE yang akan diterima oleh partai dan parlemennya yang terbagi.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here