Ekonomi Jerman Hampir Terkena Resesi

493

(Vibiznews – Economy & Business) Jerman hampir jatuh ke dalam resesi di paruh kedua tahun lalu karena ekspor yang lebih lemah menyeret ekonomi terbesar Eropa ini ke titik kemacetan selama tiga bulan terakhir tahun 2018.

Ekonomi Jerman mencatat pertumbuhan nol pada kuartal keempat, berhasil menghindari resesi teknis setelah melaporkan kontraksi 0,2% pada kuartal ketiga di tengah penurunan dalam produksi industri.

Beberapa ekonom sebelumnya memperingatkan bahwa Jerman berada di ambang resesi karena penurunan bulanan berturut-turut dalam produksi pabrik, dengan negara tersebut menderita tingkat permintaan global yang lebih lemah dan gangguan pada pabrik.

Ketegangan antara AS dan China telah bertindak sebagai rem tangan pada perdagangan barang global, sementara pertumbuhan ekonomi Tiongkok melambat setelah bertahun-tahun ekspansi cepat. Penjualan mobil di China turun tahun lalu untuk pertama kalinya dalam hampir 30 tahun, mempengaruhi produsen di seluruh Eropa.

Tes emisi kendaraan baru yang diperkenalkan setelah skandal emisi VW juga telah menyebabkan gangguan pada pabrik-pabrik di seluruh Eropa, termasuk di Inggris. Manufaktur menyumbang sekitar seperlima dari ekonomi Jerman, sekitar dua kali lipat ukuran basis industri Inggris.

Pertumbuhan keseluruhan untuk 2018 di Jerman adalah 1,5%, sedikit di atas ekspansi 1,4% yang tercatat di Inggris.

Para analis mengatakan bahwa permintaan domestik pada ekonomi Jerman – terutama dari investasi dalam konstruksi dan permesinan serta pengeluaran pemerintah – membantunya menghindari resesi.

 

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here