Bursa Asia 21 Februari Ditutup Mixed Mencerna Risalah Pertemuan The Fed AS

1011

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia berakhir mixed pada hari Kamis (21/02) pasca rilis dari risalah pertemuan Federal Reserve.

Bursa Saham China Daratan mengalami kerugian. Indeks Shanghai tergelincir 0,34 persen menjadi ditutup pada 2.751,80. Indeks Shenzhen merosot 0,269 persen menjadi ditutup pada 1.444,35.

Indeks Hang Seng Hong Kong naik sekitar 0,41 persen pada 28629.92.

Saham pembuat komputer Lenovo yang terdaftar di Hong Kong melonjak lebih dari 12 persen setelah perusahaan mengumumkan pengembalian laba pada kuartal ketiga, melebihi ekspektasi pasar. Laba untuk kuartal tersebut adalah $ 233 juta, dibandingkan dengan kerugian $ 289 juta pada periode yang sama tahun sebelumnya ketika pembuat komputer pribadi terbesar di dunia dengan pengiriman mengalami pukulan satu kali, mengikuti reformasi pajak A.S.

Indeks Nikkei 225 Jepang naik 0,15 persen menjadi ditutup pada 21.464,23 sementara Topix mengakhiri hari perdagangannya sebagian besar datar di 1,613,50. Namun saham Softbank Group tergelincir 1,63 persen.

Indeks Kospi di Korea Selatan ditutup sedikit lebih rendah pada 2.228,66, dengan saham Samsung Electronics naik 0,11 persen setelah perusahaan meluncurkan seri baru smartphone Galaxy.

Indeks ASX 200 di Australia naik 0,7 persen menjadi ditutup pada 6.139,20 karena subindex keuangan yang sangat berat menambahkan sekitar 1,5 persen. Saham yang disebut bank Big Four di negara itu naik: Australia and New Zealand Banking Group naik 1,83 persen, Commonwealth Bank of Australia menambahkan 2,01 persen, Westpac naik 1,32 persen dan National Australia Bank naik 0,69 persen.

Semalam di Wall Street, indeks Nasdaq ditutup tepat di atas garis datar di 7.489,07, membukukan kenaikan kedelapan berturut-turut. Dow Jones Industrial Average naik 63,12 poin menjadi ditutup pada 25.954,44 dan S&P 500 naik 0,2 persen menjadi berakhir pada 2.784,70.

Langkah tersebut mengikuti rilis risalah dari pertemuan Januari Fed, yang menyoroti risiko penurunan, termasuk “kemungkinan perlambatan yang lebih tajam dari yang diperkirakan dalam pertumbuhan ekonomi global, terutama di China dan Eropa, berkurangnya cepat stimulus kebijakan fiskal, atau pengetatan lebih lanjut dari kondisi pasar keuangan. “

Risalah menunjukkan diskusi luas tentang kondisi pasar, terutama pada penekanan bahwa tindakan Fed terhadap harga aset berisiko seperti saham dan obligasi korporasi.

The Fed juga menilai bahwa pendekatan sabar untuk kenaikan suku bunga akan lebih bijaksana karena terus menimbang berbagai hambatan untuk pertumbuhan.

Malam nanti akan dirilis data Durable Goods Orders AS Desember yang diindikasikan meningkat. Demikian juga dirilis data Initial Jobless Claim dan Continuing Jobless Claims AS Februari yang diindikasikan menurun.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Asia akan mencermati pergerakan bursa Wall Street yang berpotensi naik jika data Durable Goods Orders terealisir meningkat dan data jobless claim terealisir menurun.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here