Harga Minyak Masih Sekitar Tertinggi 2019; Peningkatan Pasokan AS Mengancam

776

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak melayang di sekitar tertinggi 2019 pada hari Kamis (21/02), terbantu pengurangan pasokan OPEC dan sanksi AS terhadap Venezuela dan Iran, namun dibatasi oleh perlambatan pertumbuhan ekonomi global.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 57,14 per barel pada 0955 GMT, turun 2 sen, dan mendekati tertinggi 2019 di $ 57,55 yang dicapai pada hari sebelumnya.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 14 sen, atau 0,2 persen, ke $ 66,94 setelah menyentuh puncak 2019 pada hari Rabu di $ 67,38.

Harga minyak telah didorong naik tahun ini oleh pengurangan pasokan yang dipimpin oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

OPEC dan pemimpin defecto-nya Arab Saudi sepakat akhir tahun lalu, bersama dengan sekutu produsen seperti Rusia, untuk memotong produksi sebesar 1,2 juta barel per hari (bpd) untuk mencegah meningkatnya pasokan.

Anggota OPEC Nigeria memberi isyarat pada hari Rabu bahwa mereka akan membatasi produksi setelah produksinya naik pada Januari.

Sanksi AS telah memukul ekspor minyak mentah Iran dan Venezuela sementara kerusuhan telah membatasi produksi Libya.

Namun, para analis mengatakan bahwa perlambatan ekonomi global – tanda-tanda yang muncul akhir tahun lalu – telah mencegah harga melonjak melampaui level tertinggi yang dicapai minggu ini.

Faktor utama yang menjaga harga minyak dari kenaikan lebih jauh adalah melambungnya produksi AS, yang naik lebih dari 2 juta barel per hari tahun lalu ke rekor 11,9 juta barel per hari. Pembengkakan produksi telah mengakibatkan meningkatnya persediaan minyak AS.

Pasokan minyak mentah AS naik 1,3 juta barel menjadi 448,5 juta barel dalam minggu hingga 15 Februari, menurut laporan mingguan oleh American Petroleum Institute pada hari Rabu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun akibat peningkatan produksi AS dan kekuatiran perlambatan ekonomi global. Namun jika malam nanti data pasokan mingguan minyak mentah AS yang dilaporkan EIA terealisir menurun akan menguatkan harga minyak dan sebaliknya. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 56,60-$ 56,10, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 57,60-$ 58,10.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here