Harga Minyak Terangkat Penurunan Pasokan OPEC dan Harapan Perdagangan AS-China

1213

(Vibiznews – commodity) Harga minyak menguat pada hari Jumat (22/02), terdukung pengurangan pasokan OPEC dan harapan bahwa AS dan China akan segera mengakhiri perang perdagangan mereka.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 57,46 per barel, naik 50 sen atau 0,88 persen, tetapi di bawah tertinggi minggu ini $ 57,55 per barel pada 2019.

Harga minyak mentah berjangka internasional Brent berada di $ 67,54 per barel, naik 47 sen atau 0,70 persen, melewati $ 67,38 per barel yang dicapai awal pekan ini.

Para pedagang mengatakan harga terangkat dari penurunan sebelumnya dengan harapan bahwa Washington dan Beijing dapat menyelesaikan sengketa perdagangan mereka, yang telah merusak pertumbuhan ekonomi global, sebelum batas waktu 1 Maret, selama negosiasi minggu ini.

Harga juga telah didukung oleh pemotongan pasokan yang dipimpin oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

OPEC dan beberapa produsen non-OPEC seperti Rusia sepakat akhir tahun lalu untuk memangkas produksi sebesar 1,2 juta barel per hari untuk mencegah peningkatan pasokan yang besar.

Setidaknya sebagian penyeimbangan yang melonjak produksi minyak mentah AS, yang mencapai 12 juta barel per hari untuk pertama kalinya pekan lalu, Administrasi Informasi Energi (EIA) mengatakan pada hari Kamis.

Itu berarti produksi minyak mentah AS telah melonjak hampir 2,5 juta barel per hari sejak awal 2018, dan dengan 5 juta barel per hari sejak 2013. Amerika Serikat adalah satu-satunya negara yang pernah mencapai 12 juta barel per hari produksi.

Persediaan minyak mentah komersial AS naik 3,7 juta barel menjadi 454,5 juta barel dalam pekan yang berakhir 15 Februari, kata EIA.

Analis mengatakan produksi A.S. akan meningkat lebih lanjut dan bahwa perusahaan minyak akan mengekspor lebih banyak minyak untuk menjual kelebihan pasokan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan sentimen positif pengurangan produksi OPEC dan harapan positif kesepakatan perdagangan AS-China. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 58,00-$ 58,50, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 57,00-$ 56,50.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here