Bursa Asia Melonjak Pasca Pengunduran Waktu Kesepakatan AS-China

658

(Vibiznews – Index) Pasar saham Asia ditutup lebih tinggi pada hari Senin (25/02) setelah Presiden AS Donald Trump mengumumkan penundaan tenggat waktu 1 Maret untuk kesepakatan perdagangan AS-China.

Saham-saham di China daratan mengalami kenaikan kuat pada hari ini mengikuti perkembangan positif. Indeks Shanghai melonjak 5,6 persen menjadi 2.961,28. Indeks Shenzhen melonjak 5,42 persen menjadi 1.557,27.

Pergerakan itu membawa indeks Shanghai ke wilayah pasar bullish, atau naik setidaknya 20 persen dari posisi terendah intraday yang terlihat pada awal Januari. Indeks Shanghai jatuh ke pasar beruang, atau turun 20 persen dari tertinggi pada Juni 2018.

Di Hong Kong, indeks Hang Seng naik 0,50 persen pada 28959.30. Saham China Construction Bank naik lebih dari 2,1 persen. Saham perusahaan peralatan jaringan China yang terdaftar di Hong Kong, ZTE, naik lebih dari 2,3 persen, setelah melompat 13,9 persen sebelumnya, menurut Reuters.

Di Jepang, indeks Nikkei 225 naik 0,48 persen menjadi ditutup pada 21.528,23 dan Topix naik 0,71 persen untuk menyelesaikan hari perdagangannya di 1.620,87. Saham Fast Retailing, perusahaan di belakang rantai toko pakaian Uniqlo, naik 0,67 persen.

Indeks ASX 200 Australia juga menambahkan 0,31 persen menjadi ditutup pada 6.186,30.

Indeks Kospi Korea Selatan menyelesaikan hari perdagangannya sedikit lebih tinggi pada 2.232,56.

Indeks MSCI Asia di luar Jepang, naik 0,63 persen menjadi 527,85 pada pukul 3:16 malam. HK / SIN.

Presiden A.S. Donald Trump mengumumkan dalam serangkaian posting di Twitter pada Minggu malam bahwa Amerika berencana untuk menunda serangkaian tarif tambahan untuk barang-barang China yang akan dimulai pada 1 Maret.

Dalam postingnya, Trump mengutip “kemajuan substansial” dalam pembicaraan bilateral antara dua ekonomi terbesar di dunia, termasuk perlindungan kekayaan intelektual dan masalah transfer teknologi. Terkait itu Presiden mengatakan akan menangguhkan pungutan baru, namun dia tidak menyatakan tenggat waktu baru.

Komentar presiden A.S. datang setelah negosiasi perdagangan yang diperpanjang antara pejabat dari Washington dan Beijing. Pembicaraan sebelumnya meluas ke akhir pekan setelah kedua belah pihak melaporkan kemajuan dalam mempersempit perbedaan mereka.

Pekan lalu, sumber yang mengetahui situasi mengatakan kepada CNBC bahwa Amerika Serikat dan China sedang mendiskusikan pertemuan akhir Maret antara Trump dan Presiden Cina Xi Jinping di Florida.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Asia akan mencermati pergerakan bursa Wall Street yang berpotensi naik dengan diundurnya batas waktu kesepakatan perdagangan AS-China.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here