Bursa Asia Akhir Februari Dominan Negatif Merespon Hasil Pertemuan Trump-Kim Jong Un

885

(Vibiznews – Index) Bursa saham Asia berakhir sebagian besar negatif Kamis (28/02) setelah pertemuan antara Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un di Vietnam berakhir lebih cepat dan tanpa kesepakatan.

Bursa Korea Selatan merosot. Indeks Kospi turun 1,76 persen menjadi ditutup pada 2.195,44. Saham Samsung Electronics dan pembuat chip SK Hynix masing-masing turun 3,53 persen dan 5,02 persen. Saham perusahaan dengan potensi eksposur ke Korea Utara juga tergelincir, dengan Hyundai Elevator menyelam 18,55 persen.

Bursa saham China daratan bervariasi, dengan indeks Shanghai turun 0,44 persen menjadi ditutup pada 2.940,95. Indeks Shenzhen naik 0,351 persen menjadi ditutup pada 1.546,33.

Indeks Hang Seng Hong Kong turun 0,43 persen pada 28633.18.

Aktivitas pabrik China menurun untuk bulan ketiga berturut-turut di bulan Februari. Indeks Manajer Pembelian resmi turun menjadi 49,2 pada Februari, data menunjukkan pada hari Kamis – terlemah sejak Februari 2016. Tanda indeks 50 poin memisahkan ekspansi dari kontraksi setiap bulan.

Indeks Nikkei 225 turun 0,79 persen menjadi 21.385,16.

Indeks ASX 200 Australia pulih dari kerugian sebelumnya untuk mengakhiri hari perdagangannya lebih tinggi sebesar 0,3 persen pada 6.169,00.

Semalam di Wall Street, saham di Amerika Serikat menyentuh posisi terendah mereka di sesi Rabu ketika Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer mengisyaratkan bahwa kesepakatan perdagangan belum pasti.

Ketegangan perdagangan antara AS dan China mereda minggu ini setelah Trump mendorong kembali tenggat waktu untuk mengenakan tarif tambahan pada barang-barang China.

Di bidang geopolitik, investor mengamati perkembangan ketegangan yang sedang berlangsung antara India dan Pakistan, setelah kedua belah pihak melakukan serangan udara satu sama lain.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Asia akan mencermati pergerakan bursa Wall Street yang akan mencermati data GDP Growth rate QoQ Q4 AS yang diindikasikan melemah.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here