Jepang Turunkan Proyeksi Ekonomi, Salahkan Perang Dagang AS-China

566

(Vibiznews – Economy & Business) Pemerintah Jepang menurunkan penilaian ekonomi pada Maret untuk pertama kalinya dalam tiga tahun, menyalahkan perang perdagangan AS-China, serta penurunan ekspor dan produksi industri.

Kantor Kabinet Jepang, yang membantu mengoordinasikan kebijakan pemerintah, mengatakan pada hari Rabu bahwa perekonomian sedang dalam pemulihan bertahap, tetapi ekspor dan produksi menunjukkan tanda-tanda kelemahan.

Laporan ekonomi bulanan untuk Maret adalah penurunan peringkat dari Februari, ketika Kantor Kabinet hanya mengatakan ekonomi dalam pemulihan bertahap.

Laporan bulan Maret memberikan pandangan pesimistis, mengatakan kelemahan ini dapat berlanjut untuk beberapa waktu di masa depan.

Penilaian suram dapat memicu permintaan pemerintah untuk menunda kenaikan pajak penjualan nasional yang dijadwalkan untuk Oktober, dan meningkatkan spekulasi bahwa Bank of Japan (BOJ) akan mengambil beberapa langkah untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.

Ekspor turun untuk bulan ketiga berturut-turut pada bulan Februari dan produksi industri pada bulan Januari mengalami penurunan paling tajam dalam setahun karena tarif minyak antara Washington dan Beijing memperlambat ekonomi Tiongkok dan mengurangi permintaan untuk suku cadang ponsel dan peralatan pembuat chip dari Jepang.

Kantor Kabinet menurunkan penilaian produksi industri untuk bulan kedua berturut-turut, mengatakan telah menunjukkan tanda-tanda kelemahan dan datar.

Terlepas dari kerusakan akibat perang dagang, ekonomi Jepang harus terus tumbuh secara moderat karena belanja konsumen dan belanja modal terus meningkat, kata seorang pejabat Kantor Kabinet seperti yang dirilis Reuters.

Untuk bulan Maret, pemerintah membiarkan penilaiannya tidak berubah bahwa belanja konsumen pulih dan belanja modal meningkat.

Namun, ada kekhawatiran bahwa perusahaan akan mulai memotong rencana belanja modal untuk fiskal 2019 pada bulan April karena ketidakpastian tentang kebijakan perdagangan global.

Sektor manufaktur Jepang terkena perang dagang karena mengirimkan komponen elektronik dan barang modal ke China, di mana mereka digunakan untuk membuat produk jadi yang diperuntukkan bagi Amerika Serikat.

Pemerintah dijadwalkan untuk menaikkan pajak penjualan nasional menjadi 10 persen dari 8 persen pada Oktober, tetapi ada kekhawatiran hal ini akan melemahkan belanja konsumen dan membahayakan pertumbuhan.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here