Bursa Eropa Merosot, Tertekan Kekuatiran Perlambatan Ekonomi

1630

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa tergelincir pada Jumat (22/03) tertekan data ekonomi yang lebih buruk dari perkiraan yang meningkatkan kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi global.

Indeks Stoxx 600 Eropa turun 0,78 persen, dengan sebagian besar sektor dan bursa utama berubah negatif. Ekuitas sempat positif di awal sesi.

Indeks FTSE Inggris merosot 1,41 persen. Indeks DAX Jerman tergelincir 0,75 persen. Indeks CAC Perancis turun 1,29 persen.

Sejumlah data ekonomi negatif membebani sentimen investor pada akhir pekan ini. IHS Markit’s flash euro zone composite Purchasing Managers ‘Index (PMI) turun menjadi 51,3 di bulan Maret dari 51.9 di bulan sebelumnya – analis memperkirakan pembacaan 52.

Angka Perancis dan Jerman juga mengecewakan, dengan angka PMI IHS untuk kedua ekonomi berada di bawah ekspektasi. Sektor manufaktur Jerman mengalami kontraksi untuk bulan ketiga berturut-turut, data menunjukkan. Imbal hasil obligasi pemerintah 10 tahun negara itu berubah negatif untuk pertama kalinya sejak Oktober 2016 sebagai hasilnya.

Melihat saham individu, Nokia jatuh ke bagian bawah Stoxx 600 setelah perusahaan telekomunikasi Finlandia ini menerbitkan laporan tahunannya. Perusahaan itu mengatakan dalam laporan Kamis bahwa ia tidak berencana untuk mengambil bisnis baru di Iran tahun ini, mengutip kebijakan perdagangan AS dan Eropa yang saling bertentangan. Saham jatuh 4,7 persen.

Saham Aggreko naik ke puncak benchmark Eropa setelah Stifel meningkatkan saham untuk “membeli” dari “tahan.” Saham pemasok listrik AS ini naik 4 persen.

Dalam berita perusahaan, Deutsche Bank menerbitkan laporan tahunannya hari Jumat. Deutsche mengatakan dalam laporannya bahwa anggota dewan manajemen mendapatkan bonus pertama mereka dalam empat tahun pada 2018. Pemberi pinjaman Jerman telah menjadi berita utama baru-baru ini di tengah pembicaraan merger dengan saingan domestik Commerzbank. Saham awalnya naik, tetapi berada di bawah tekanan di pagi hari.

Data ekonomi yang mengecewakan ditambahkan kegelisahan pasar atas pandangan tenang Federal Reserve. Bank sentral AS pada hari Rabu membatalkan semua rencana untuk menaikkan suku bunga tahun ini, mengutip aktivitas ekonomi yang melambat, dan mengatakan akan menghentikan penurunan neraca pada bulan September.

Brexit adalah area fokus lain bagi para pedagang. Uni Eropa menyetujui perpanjangan tanggal penarikan Inggris dari blok itu, tetapi mengatakan lamanya penundaan akan tergantung pada apakah Parlemen menyetujui kesepakatan Brexit Perdana Menteri Theresa May minggu depan.

Di tempat lain, Bank of England mempertahankan suku bunga tidak berubah pada hari Kamis, dan mengatakan prospek ekonominya akan terus bergantung secara signifikan pada “sifat dan waktu” Brexit.

Dalam berita politik lainnya, Presiden Cina Xi Jinping tiba di Roma Kamis, di mana ia akan menandatangani perjanjian dengan pemerintah Italia yang bergabung dengan rencana infrastruktur “Belt and Road” Beijing. Langkah ini akan menjadikan Italia sebagai negara G7 pertama yang mendukung inisiatif ini.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak turun terpengaruh ketidakpastian Brexit dan kekuatiran perlambatan ekonomi.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here