Harga Minyak Sesi Eropa Tertekan Kekhawatiran Perlambatan Ekonomi Global

722

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak merosot pada hari Senin (25/03), tertekan kekhawatiran perlambatan ekonomi yang tajam mengatasi sentimen dukungan dari pasokan yang lebih ketat karena pengurangan produksi OPEC dan sanksi AS terhadap Iran dan Venezuela.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 58,75 per barel, turun 29 sen, atau 0,49 persen.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 36 sen, atau 0,54 persen, pada $ 66,67 per barel pada 1200 GMT.

Kedua tolok ukur harga minyak mentah ditutup turun pekan lalu setelah sempat mencapai tertinggi sejak November 2018.

Kekhawatiran tentang potensi resesi AS muncul pada hari Jumat setelah pernyataan hati-hati oleh Federal Reserve AS menyebabkan hasil treasury 10-tahun tergelincir di bawah tingkat tiga bulan untuk pertama kalinya sejak 2007.

Secara historis, kurva hasil terbalik – di mana tingkat jangka panjang jatuh di bawah jangka pendek – telah menandakan resesi yang akan datang, dan saham dunia mencapai penurunan 12 hari pada hari Senin.

Sentimen bullish membantu mendorong harga minyak ke tertinggi minggu lalu, tetapi langkah itu sekarang bisa membuat mereka rentan terhadap koreksi.

Menambah kekhawatiran penurunan global yang meluas, data produksi manufaktur dari Jerman, ekonomi terbesar Eropa, menyusut untuk bulan ketiga berturut-turut, meskipun indeks peningkatan pada iklim bisnis meningkat.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutu tidak terafiliasi seperti Rusia, bersama-sama disebut OPEC +, telah berjanji untuk menahan sekitar 1,2 juta barel per hari (bpd) pasokan minyak tahun ini untuk menopang pasar, dengan pemimpin de-facto OPEC , Arab Saudi, terlihat mendorong harga minyak mentah lebih dari $ 70 per barel.

Commerzbank mencatat penurunan pasokan minyak mentah AS dan pengeluaran oleh perusahaan-perusahaan serpih AS juga memberikan dukungan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan kekhawatiran perlambatan ekonomi. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 58,25-$ 57,75, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 59,25-$ 59,75.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here