Bursa Asia 26 Maret Sebagian Besar Berbalik Naik

731

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia berakhir mixed hari Selasa (26/03). Saham-saham di Jepang bangkit kembali setelah kerugian besar pada hari sebelumnya karena kekhawatiran terhadap perlambatan ekonomi global.

Indeks Nikkei 225 naik 2,15 persen menjadi ditutup pada 21.428,39, dengan saham pembuat robot Fanuc naik 1,70 persen. Indeks Topix juga menambahkan 2,57 persen untuk mengakhiri hari perdagangannya di 1.617,94.

Nintendo melihat lonjakan stok 4,76 persen pada hari berikutnya setelah laporan Senin oleh Wall Street Journal bahwa ia akan meluncurkan model baru dari konsol video game Switch-nya akhir tahun ini.

Saham China Daratan ditutup lebih rendah, dengan indeks Shanghai tergelincir 1,51 persen menjadi 2.997,10 dan indeks Shenzhen turun 2,176 persen menjadi 1.639,94.

Di Hong Kong, indeks Hang Seng naik 0,15 persen pada 28566.91.

Di Korea Selatan, indeks Kospi ditutup 0,18 persen lebih tinggi pada 2.148,80. Saham Samsung Electronics tergelincir 0,55 persen setelah perusahaan mengeluarkan peringatan pada pendapatan kuartal pertama.

Sementara itu, indeks ASX 200 Australia ditutup naik pada 6.130,60.

Saham konglomerat Australia, Wesfarmers, turun 3,51 persen setelah perusahaan itu mengumumkan tawaran untuk penambang tanah, yang sahamnya sebelumnya ditempatkan pada penghentian perdagangan. Saham Lynas meroket 35,05 persen pada hari setelah kembali ke perdagangan.

Semalam di Wall Street, saham telah selesai dengan tenang karena kekhawatiran terhadap ekonomi global masih tersisa.

Kekhawatiran atas prospek ekonomi global memicu pada hari Jumat dan bertahan sampai Senin setelah kurva hasil terbalik untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade. Imbal hasil Treasury 3 bulan melampaui mitra 10-tahun pada hari Jumat, sehingga membalik kurva hasil.

Investor menganggap ini sebagai sinyal bahwa resesi mungkin akan segera terjadi. Data ekonomi yang mengecewakan dirilis pada hari Jumat dari Eropa, ditambah dengan prospek ekonomi yang diturunkan dari Federal Reserve, memperburuk kekhawatiran tersebut.

Kurva imbal hasil terbalik lagi pada hari Senin karena benchmark 10-tahun mencapai level terendah sejak Desember 2017.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here