Bursa Asia 27 Maret Mixed; Data Perdagangan AS Akan Dicermati

735

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia berakhir mixed pada hari Rabu (27/03) yang masih terpengaruh kekhawatiran prospek pelemahan ekonomi global.

Indeks Nikkei 225 di Jepang turun 0,23 persen menjadi berakhir pada 21.378,73, karena saham pembuat mobil Nissan turun 3,5 persen. Indeks Topix juga turun 0,52 persen menjadi ditutup pada 1.609,49.

Di Korea Selatan, indeks Kospi tergelincir 0,15 persen menjadi ditutup pada 2.145,62, dengan saham Samsung Electronics pulih dari penurunan sebelumnya naik 0,22 persen setelah mengumumkan pada hari Selasa bahwa pendapatan kuartal pertamanya kemungkinan akan jatuh jauh dari harapan.

Sementara itu, indeks ASX 200 di Australia naik menjadi ditutup pada 6.136,00.

Saham Lynas naik 1,9 persen, setelah perusahaan menolak tawaran pengambilalihan oleh konglomerat Wesfarmers. Untuk bagiannya, saham Wesfarmers naik 0,71 persen.

Pasar China daratan mengalami keuntungan. Indeks Shanghai menambahkan 0,85 persen menjadi ditutup pada 3.022,72 dan indeks Shenzhen naik 0,899 persen menjadi ditutup pada 1.654,69.

Indeks Hang Seng Hong Kong menambahkan 0,56 persen pada 28728.25.

Semalam di Wall Street, Dow Jones Industrial Average naik 140,90 poin menjadi ditutup pada 25.657,73, sementara S&P 500 mengakhiri hari perdagangannya lebih tinggi 0,7 persen pada 2.818,46 – kenaikan pertama dalam tiga sesi. Nasdaq Composite naik 0,7 persen menjadi ditutup pada 7.691,52.

Benchmark imbal hasil Treasury 10-tahun rebound dari posisi terendah sejak Desember 2017. Terakhir pada 2,4088 persen, pada 3:22 malam. HK / SIN.

Tingkat patokan duduk di sekitar 2,42 persen pada Selasa sore di Amerika Serikat – sekitar 3 basis poin di bawah tinggi sesi. Penurunan 10 tahun menyebabkan inversi kurva imbal hasil yang disebut sebagai hasil tagihan Treasury 3 bulan bergerak di atas suku bunga acuan.

Investor melihat inversi kurva imbal hasil sebagai sinyal bahwa resesi mungkin akan terjadi, sehingga kenaikan suku bunga jangka panjang dipandang sebagai positif saat ini. Itu terjadi di tengah rilis data ekonomi yang lemah dari AS dan di seluruh dunia serta prospek ekonomi AS yang diturunkan dari Federal Reserve.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Asia akan melihat pergerakan bursa Wall Street, yang akan mencermati data ekspor, impor dan neraca perdagangan AS, yang jika melemah akan memunculkan lagi kekhawatiran perlambatan ekonomi global.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here