Harga Minyak Mixed Tertahan Kekhawatiran Perlambatan Ekonomi

769

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak bervariasi pada hari Rabu (27/03) di sesi Eropa, dengan Brent memperpanjang kenaikan sesi sebelumnya, tetapi kenaikannya tertahan di tengah kekhawatiran perlambatan ekonomi global yang dapat menekan permintaan.

Harga minyak mentah berjangka AS turun 15 sen atau 0,25 persen menjadi $ 59,79 setelah menghabiskan banyak sesi di wilayah positif. Benchmark AS naik 1,9 persen di sesi sebelumnya.

Brent menambahkan 14 sen, atau 0,21 persen menjadi $ 68,11, membalikkan kerugian sebelumnya, dan tidak jauh dari level tertinggi tahun ini yang mencapai $ 68,69 yang dicapai minggu lalu.

Hasil pembicaraan belum dapat dicapai pada pembicaraan perdagangan AS-China, merujuk pada negosiasi yang akan dimulai kembali pada hari Kamis karena dua negara ekonomi terbesar di dunia berusaha untuk mengakhiri perang dagang berusia delapan bulan.

Harga minyak naik pada hari Selasa ketika pelabuhan ekspor utama minyak Jose Jose dan empat peningkatan minyak mentahnya tidak dapat melanjutkan operasi menyusul pemadaman listrik besar-besaran pada hari Senin, yang kedua dalam sebulan.

Harga telah naik lebih dari 25 persen tahun ini, didukung oleh pembatasan pasokan oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan produsen utama lainnya, bersama dengan sanksi A.S. atas ekspor dari Venezuela dan Iran.

Tetapi kekhawatiran tentang permintaan telah membatasi reli minyak karena data manufaktur dari Asia, Eropa dan Amerika Serikat menunjukkan perlambatan ekonomi.

American Petroleum Institute, sebuah organisasi perdagangan, pada Selasa malam mengatakan bahwa persediaan minyak mentah AS naik 1,9 juta barel dalam pekan terakhir, sementara analis memperkirakan penurunan 1,2 juta barel.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan masih adanya kekhawatiran perlambatan ekonomi global dan peningkatan pasokan minyak mentah AS. Harga minyak juga akan mencermati data persediaan minyak mentah mingguan AS yang akan dirilis EIA malam ini. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 59,30-$ 58,80, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 60,30-$ 60,80.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here