Kesepakatan Brexit Gagal Lagi, Bagaimana Langkah May Selanjutnya?

1457

(Vibiznews – Economy & Business) Perdana Menteri Inggris Theresa May gagal lagi mendapatkan kesepakatan Brexit melalui Parlemen, dengan demikian mengarah ke spekulasi panas harus diadakan pemilihan umum.

Proposal May untuk meninggalkan blok telah ditolak tiga kali dan saat ini tidak ada kesepakatan lain yang disepakati dengan Uni Eropa.

Perdana Menteri Inggris ini telah menghadapi tugas berat untuk membalikkan penolakan 149 suara dari kesepakatan perceraiannya di Uni Eropa ketika terakhir kali dipilih pada awal bulan ini. May bahkan telah menawarkan pengunduran dirinya di masa depan dalam pertukaran nyata untuk dukungan kesepakatan, tetapi kemenangan gagal terwujud dan ditolak pada hari Jumat sore dengan selisih 58 suara.

Dengan Inggris sekarang ditetapkan untuk meninggalkan Uni Eropa pada tanggal 12 April dan tanpa kesepakatan resmi yang disepakati, mungkin ada Brexit yang tidak ada kesepakatan, namun pemungutan suara lain pada perjanjian Mei atau bahkan referendum kedua. Beberapa orang pada hari Jumat menyarankan bahwa pemerintah baru akan menjadi langkah selanjutnya yang mungkin.

UE sebelumnya telah mengindikasikan bahwa mereka akan memperluas keanggotaan Inggris untuk memungkinkan pemilihan diadakan. Itu juga akan menandai pemilihan umum ketiga negara itu dalam empat tahun.

Setelah pemungutan suara pada hari Jumat, para pemimpin oposisi utama Partai Buruh dan Partai Nasional Skotlandia keduanya menanggapi dengan menyerukan May untuk sekarang mengadakan pemilihan umum.

Mengapa harus diadakan pemilihan umum?
Pada pandangan pertama, upaya parlementer untuk merebut kendali atas proses Brexit pada hari Rabu minggu ini tampaknya hanya memperkeruh, membuang delapan penolakan terpisah terhadap kemungkinan Brexit oleh anggota parlemen.

Namun, opsi paling sukses hari Rabu, serikat pabean permanen dengan UE, dipandang sebagai alasan utama mengapa pemilihan mungkin diperlukan. Anggota parlemen hanya sedikit melawan opsi serikat pabean dan bahkan bisa memerintahkan dukungan mayoritas di Parlemen selama pemungutan suara lainnya pada hari Senin.

Jika itu terjadi, May menghadapi masalah. Meskipun itu dipandang sebagai jalan maju oleh banyak orang di Parlemen, ia akan berjuang untuk mendukung serikat pabean karena bertentangan dengan manifesto Partai Konservatif saat ini.

Selain itu, banyak Brexiteer Konservatif tidak menyukai serikat pabean karena mencegah Inggris dari mengatur kesepakatan dagangnya sendiri. Jika May menawarkan dukungannya, itu mungkin akan memecah partainya yang retak lebih jauh.

Namun, pemilihan baru pada tahap ini juga bisa melemahkan jumlah anggota parlemen oposisi di Parlemen, memberikan Partai Konservatif mandat yang lebih kuat untuk memberlakukan Brexit. Beberapa komentator mencatat bahwa pemimpin Inggris dapat mengajukan banding kepada publik bahwa dengan menolak kesepakatannya dengan Eropa, Partai Buruh saingannya berkali-kali gagal untuk menghormati hasil referendum 2016.

Strategi pemilihan Konservatif dapat diringkas menjadi satu banding sederhana – mendukung kami dan kami akan mengakhiri kekacauan Brexit ini.

Tapi pemilu membawa risiko dan bisa menciptakan lebih banyak masalah bagi Partai Konservatif daripada menyelesaikannya.

Banyak anggota parlemen Inggris tidak ingin mengambil bagian dalam pemilihan parlemen Eropa pada 23 Mei dan pemilihan umum apa pun mungkin akan memaksakan ini.

Jajak pendapat menunjukkan bahwa setiap perlombaan ke 10 Downing Street tetap ketat dan Partai Buruh dapat merumuskan “Brexit yang lebih lembut” yang melibatkan serikat pabean yang mungkin siap didukung oleh publik AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here