Bursa Asia 1 April Melonjak Terbantu Penguatan Ekonomi China

552

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Asia melonjak pada hari Senin (01/04) setelah data ekonomi di China secara tak terduga bangkit pada bulan Maret.

Saham China Daratan melonjak, dengan indeks Shanghai naik 2,58 persen menjadi 3.170,36, sedangkan indeks Shenzhen melonjak 3,571 persen menjadi 1.755,67.

Di Hong Kong, indeks Hang Seng naik 1,76 persen pada 29562.02.

Baik Indeks Manajer Pembelian Manufaktur Caixin / Markit dan Indeks Pembelian Manajer resmi (PMI) China meluas secara tak terduga pada bulan Maret, mengejutkan para analis.

Indeks Nikkei 225 di Jepang melonjak 1,43 persen menjadi ditutup pada 21.509,03 dengan saham Fast Retailing, Softbank Group dan Fanuc semua menguat. Indeks Topix juga naik 1,52 persen menjadi berakhir pada 1.615,81.

Pemasok Apple Japan Display melihat lonjakan sahamnya 10,14 persen setelah perusahaan mengatakan pihaknya bertujuan mencapai kesepakatan pembiayaan minggu ini yang akan menghasilkan 60 hingga 80 miliar yen (sekitar $ 540 hingga $ 720 juta) penerbitan saham dan obligasi. Laporan sebelumnya pada bulan Januari telah menyarankan bahwa Jepang Display yang tertekan dampak dari penjualan yang mengecewakan untuk iPhone XR Apple, sedang dalam pembicaraan lanjutan dengan kelompok investor dari Taiwan dan China untuk menyelamatkan perusahaan.

Survei “tankan” yang diawasi ketat oleh Bank of Japan, dirilis pada hari Senin, telah menunjukkan kepercayaan bisnis yang memburuk di antara produsen besar negara itu pada kuartal pertama.

Di Korea Selatan, indeks Kospi menambahkan 1,29 persen menjadi berakhir pada 2.168,28 dengan saham pembuat chip SK Hynix melompat 3,23 persen.

Sementara itu, indeks ASX 200 Australia naik 0,59 persen menjadi ditutup pada 6.217,00, dengan sebagian besar sektor menguat.

Ekonomi China bangkit kembali pada bulan Maret. Aktivitas manufaktur di China meluas secara tak terduga pada bulan Maret setelah menyusut selama tiga bulan berturut-turut, sebuah survei swasta menunjukkan pada hari Senin. Indeks Manajer Pembelian Manufaktur Caixin / Markit (PMI) berada di 50,8 untuk Maret.

Indeks Manajer Pembelian (PMI) resmi juga naik menjadi 50,5 pada Maret dari level terendah tiga tahun Februari di 49,2, menandai ekspansi pertama dalam empat bulan, menurut data yang dirilis oleh Biro Statistik Nasional (NBS) pada hari Minggu. Tanda 50 memisahkan pertumbuhan dari kontraksi setiap bulan.

Dalam berita perdagangan AS-China, negosiasi perdagangan tingkat tinggi antara kedua kekuatan ekonomi itu dijadwalkan untuk dilanjutkan di Washington minggu ini setelah pembicaraan pekan lalu di Beijing.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Asia akan melihat pergerakan bursa Wall Street, yang berpotensi naik jika data Retail Sales AS Februari dan ISM Manufacturing PMI AS Maret terealisir meningkat .

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here